Data Produksi Tanaman Hias Indonesia Tahun 2008


Jawa Timur, Jawa Tengah, dan Jawa Barat tercatat sebagai penghasil terbesar untuk tanaman hias tahun 2008. Tanaman yang mampu diproduksi dari 4 jenis tanaman hias, terbanyak adalah krisan, kemudian mawar, sedap malam, dan anggrek.

Berikut data produksi dalam satuan batang.

Provinsi

Anggrek

Krisan

Mawar

Sedap Malam

Nangroe Aceh Darusalam
767
0
851
0
Sumatera Utara
373,179
1,618,184
135,779
184,622
Sumatera Barat
148,486
46,405
275,508
125,705
R i a u
80,481
29,404
65,249
50,452
J a m b i
7,474
343
65,173
25,625
Sumatera Selatan
36,533
3,690
124,391
8,275
Bengkulu
17,432
1,049
20,836
3,234
Lampung
190,770
72,504
262,421
120,122
Bangka Belitung
21,857
518
10,311
586
Kep. Riau
5,756
738
1,584
80
DKI Jakarta
1,164,863
60
67,800
50
Jawa Barat
5,617,993
51,451,094
4,851,516
5,277,079
Jawa Tengah
954,404
13,519,765
12,262,228
4,774,533
DI Yogyakarta
169,528
48,951
20,562
1,702
Jawa Timur
1,660,307
29,962,606
20,361,500
14,282,349
Banten
1,432,836
3,921
16,506
213,376
B a l i
683,798
116,240
17,694
8,269
Nusa Tenggara Barat
35,764
155
34,127
60
Nusa Tenggara Timur
23,860
227
37,406
5,369
Kalimantan Barat
1,849,694
11,545
19,918
37,424
Kalimantan Tengah
158,165
175
13,692
0
Kalimantan Selatan
8,657
478
22,380
106
Kalimantan Timur
217,826
55,289
240,383
233
Sulawesi Utara
357,350
2,140,908
71,676
16,788
Sulawesi Tengah
8,141
173
5.811
3,072
Sulawesi Selatan
92,027
67,927
89,281
36,508
Sulawesi Tenggara
10,895
6,538
8.490
3,770
Gorontalo
638
55
392
52
Sulawesi Barat
12,114
0
2,107
602
Maluku
1,445
0
26,031
0
Maluku Utara
0
0
0
0
Papua Barat
0
0
0
0
0
Papua
0
0
0
0
Indonesia
15,343,040
99,158,942
39,131,603
25,180,043

Sumber: Badan Pusat Statistik

Arti Tsunami dan Sejarahnya


Tsunami berasal dari kata :

Tsu = Pelabuhan
Nami = Gelombang
Menjadi bagian bahasa dunia, setelah gempa besar 15 Juni 1896, yang menimbulkan tsunami besar melanda kota pelabuhan Sanriku (JEPANG) dan menewaskan 22.000 orang serta merusak pantai timur Honshu sepanjang 280 km.Tsunami adalah gelombang laut yang disebabkan oleh gempabumi , tanah longsor atau letusan gunung berapi yang terjadi di laut. Gelombang tsunami bergerak dengan kecepatan ratusan kilometer per jam di lautan dalam dan dapat melanda daratan dengan ketinggian gelombang mencapai 30 m atau lebih. Magnitudo Tsunami yang terjadi di Indonesia berkisar antara 1,5-4,5 skala Imamura, dengan tinggi gelombang Tsunami maksimum yang mencapai pantai berkisar antara 4 – 24 meter dan jangkauan gelombang ke daratan berkisar antara 50 sampai 200 meter dari garis pantai.

Berdasarkan Katalog gempa (1629 – 2002) di Indonesia pernah terjadi Tsunami sebanyak 109 kali , yakni 1 kali akibat longsoran (landslide), 9 kali akibat gunung berapi dan 98 kali akibat gempabumi tektonik.

Gempa yang menimbulkan tsunami sebagian besar berupa gempa yang mempunyai mekanisme fokus dengan komponen dip-slip, yang terbanyak adalah tipe thrust (Flores 1992) dan sebagian kecil tipe normal (Sumba 1977).Gempa dengan mekanisme fokus strike slip kecil sekali kemungkinan untuk menimbulkan tsunami.

Tanda-tanda akan datangnya tsunami di daerah pinggir pantai adalah :

  1. Air laut yang surut secara tiba-tiba.
  2. Bau asin yang sangat menyengat.
  3. Dari kejauhan tampak gelombang putih dan suara gemuruh yang sangat keras.

Tsunami terjadi jika :

  • Gempa besar dengan kekuatan gempa  > 6.3 SR
  • Lokasi pusat gempa di laut
  • Kedalaman dangkal < 40 Km
  • Terjadi deformasi vertikal dasar laut

Potensi Tsunami di Indonesia :

Indonesia merupakan negara yang rawan terhadap tsunami, terutama kepulauan yang berhadapan langsung dengan pertemuan lempeng, antara lain Barat Sumatera, Selatan Jawa, Nusa Tenggara, Utara Papua, Sulawesi dan Maluku, serta Timur Kalimantan

Tsunami di Indonesia pada umumnya adalah tsunami lokal, dimana waktu antara terjadinya gempabumi dan datangnya gelombang tsunami antara 20 s/d 30 menit.

Sumber: BMK

Agustus-September terjadi 60 Gempa


Selama Agustus – September 2009, Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika mencatat telah terjadi 60 kali gempa di tanah air. Jumlah ini dicatat berdasarkan kekuatan gempa lebih dari 5.0 SR. Berikut data yang memuat tanggal. lokasi. magnitudo, kedlaman, dan wilayah tempat gempa terjadi.

No

Terjadi pada

Lokasi

Magnitude

Kedalaman

Wilayah

1

30-Sep-09

17:38:52 WIB

0.72 LS – 99.94 BT

6.2 SR

110 Km

22 km BaratDaya PARIAMAN-SUMBAR

2

30-Sep-09

17:16:09 WIB

0.84 LS – 99.65 BT

7.6 SR

71 Km

57 km BaratDaya PARIAMAN-SUMBAR

3

30-Sep-09

12:08:40 WIB

4.35 LU – 126.54 BT

5.1 SR

20 Km

41 km BaratLaut MELONGUANE-SULUT

4

30-Sep-09

08:39:38 WIB

4.78 LU – 126.74 BT

5.8 SR

10 Km

87 km TimurLaut MELONGUANE-SULUT

5

30-Sep-09

06:38:38 WIB

6.98 LS – 125.66 BT

5.2 SR

533 Km

176 km TimurLaut DILI-TIMORLESTE

6

29-Sep-09

19:59:13 WIB

4.51 LU – 128.01 BT

5.0 SR

74 Km

159 km TimurLaut MELONGUANE-SULUT

7

29-Sep-09

16:14:06 WIB

7 LS – 129.75 BT

5.1 SR

146 Km

205 km BaratLaut SAUMLAKI-MALUKU

8

28-Sep-09

11:13:20 WIB

6.36 LS – 112.89 BT

5.3 SR

611 Km

77 km TimurLaut BANGKALAN-JATIM

9

28-Sep-09

07:26:21 WIB

8.17 LS – 107.23 BT

5.5 SR

10 Km

143 km Tenggara SUKABUMI-JABAR

10

28-Sep-09

05:22:40 WIB

6.84 LS – 125.00 BT

5.2 SR

60 Km

202 km BaratLaut DILI-TIMORLESTE

11

27-Sep-09

22:16:51 WIB

2.67 LU – 125.96 BT

5.6 SR

30 Km

116 km Tenggara TAHUNA-SULUT

12

25-Sep-09

16:06:14 WIB

6.4 LS – 130.40 BT

5.9 SR

90 Km

202 km BaratLaut SAUMLAKI-MALUKU

13

24-Sep-09

12:46:19 WIB

4.92 LU – 126.17 BT

5.1 SR

74 Km

116 km BaratLaut MELONGUANE-SULUT

14

22-Sep-09

22:57:23 WIB

3.91 LS – 100.39 BT

5.2 SR

20 Km

101 km Tenggara PAGAISELATANMENTAWAI-SUMBAR

15

19-Sep-09

17:50:43 WIB

0.70 LU – 99.91 BT

5.1 SR

10 Km

42 km Tenggara PANYABUNGAN-SUMUT

16

19-Sep-09

14:49:21 WIB

4.17 LU – 126.67 BT

5.4 SR

16 Km

18 km Utara MELONGUANE-SULUT

17

19-Sep-09

06:06:56 WIB

9.67 LS – 115.49 BT

6.4 SR

36 Km

101 km Tenggara NUSADUA-BALI

18

19-Sep-09

01:34:26 WIB

1.80 LU – 127.10 BT

6.4 SR

91 Km

117 km BaratLaut TERNATE-MALUKUUTARA

19

18-Sep-09

08:05:02 WIB

1.48 LS – 99.48 BT

5.2 SR

10 Km

72 km Tenggara SIBERUTMENTAWAI-SUMBAR

20

18-Sep-09

07:53:03 WIB

4.52 LU – 126.75 BT

5.1 SR

22 Km

58 km TimurLaut MELONGUANE-SULUT

21

17-Sep-09

11:52:28 WIB

1.56 LU – 128.26 BT

5.7 SR

41 Km

131 km TimurLaut TERNATE-MALUKUUTARA

22

17-Sep-09

06:46:58 WIB

4.74 LS – 102.53 BT

5.4 SR

25 Km

94 km BaratLaut BINTUHAN-BENGKULU

23

17-Sep-09

00:33:38 WIB

1.55 LS – 99.41 BT

5.2 SR

30 Km

66 km Tenggara SIBERUTMENTAWAI-SUMBAR

24

15-Sep-09

15:20:43 WIB

0.23 LS – 123.21 BT

5.0 SR

91 Km

86 km Tenggara GORONTALO-GORONTALO

25

09-Sep-09

11:02:13 WIB

5.55 LS – 103.48 BT

5.2 SR

24 Km

64 km BaratDaya KRUI-LAMPUNG

26

09-Sep-09

01:51:23 WIB

1.28 LU – 120.74 BT

6.0 SR

12 Km

27 km BaratLaut TOLITOLI-SULTENG

27

09-Sep-09

01:16:02 WIB

2.03 LS – 100.55 BT

5.2 SR

50 Km

75 km BaratDaya PAINAN-SUMBAR

28

08-Sep-09

22:20:24 WIB

3 LS – 100.93 BT

5.0 SR

30 Km

51 km BaratDaya MUKOMUKO-BENGKULU

29

08-Sep-09

22:18:21 WIB

7.95 LS – 117.47 BT

5.6 SR

204 Km

61 km TimurLaut SUMBAWABESAR-NTB

30

08-Sep-09

10:39:36 WIB

5.34 LU – 93.14 BT

5.3 SR

132 Km

243 km BaratDaya BANDAACEH-NAD

31

07-Sep-09

23:12:24 WIB

10.33 LS – 110.62 BT

6.8 SR

35 Km

263 km Tenggara WONOSARI-DIY

32

07-Sep-09

19:09:13 WIB

9.14 LS – 127.28 BT

5.0 SR

17 Km

199 km Tenggara DILI-TIMORLESTE

33

07-Sep-09

13:46:04 WIB

6.52 LS – 101.78 BT

5.4 SR

25 Km

261 km BaratDaya BINTUHAN-BENGKULU

34

04-Sep-09

14:07:32 WIB

6.21 LS – 130.94 BT

5.8 SR

82 Km

200 km BaratLaut SAUMLAKI-MALUKU

35

04-Sep-09

07:52:08 WIB

6.52 LS – 104.68 BT

5.6 SR

15 Km

95 km BaratLaut UJUNGKULON-JABAR

36

03-Sep-09

23:58:09 WIB

4.69 LS – 134.10 BT

5.6 SR

49 Km

119 km Tenggara KAIMANA-PAPUABARAT

37

03-Sep-09

11:55:07 WIB

3.08 LS – 135.44 BT

5.3 SR

37 Km

31 km BaratLaut NABIRE-PAPUA

38

02-Sep-09

16:28:45 WIB

8.14 LS – 107.28 BT

5.4 SR

15 Km

137 km BaratDaya TASIKMALAYA-JABAR

39

02-Sep-09

15:15:55 WIB

8.17 LS – 107.30 BT

5.1 SR

38 Km

138 km BaratDaya TASIKMALAYA-JABAR

40

02-Sep-09

14:55:00 WIB

8.24 LS – 107.32 BT

7.3 SR

30 Km

142 km BaratDaya TASIKMALAYA-JABAR

41

02-Sep-09

09:08:15 WIB

1.48 LS – 99.37 BT

5.2 SR

10 Km

60 km Tenggara SIBERUTMENTAWAI-SUMBAR

42

02-Sep-09

06:47:44 WIB

1.41 LS – 99.31 BT

5.3 SR

10 Km

52 km Tenggara SIBERUTMENTAWAI-SUMBAR

43

31-Aug-09

15:09:05 WIB

0.06 LS – 126.67 BT

5.2 SR

21 Km

108 km BaratLaut LABUHA-MALUKUUTARA

44

31-Aug-09

05:03:13 WIB

1.73 LU – 128.42 BT

5.7 SR

88 Km

157 km TimurLaut TERNATE-MALUKUUTARA

45

30-Aug-09

18:24:08 WIB

7.65 LS – 129.86 BT

5.1 SR

108 Km

166 km BaratLaut SAUMLAKI-MALUKU

46

29-Aug-09

23:39:21 WIB

6.92 LS – 129.07 BT

5.1 SR

194 Km

275 km BaratLaut SAUMLAKI-MALUKU

47

29-Aug-09

22:41:21 WIB

3.62 LU – 126.86 BT

5.2 SR

20 Km

47 km Tenggara MELONGUANE-SULUT

48

29-Aug-09

11:13:40 WIB

0.98 LS – 97.90 BT

5.3 SR

10 Km

81 km BaratDaya TANAHBALA-SUMUT

49

28-Aug-09

23:45:21 WIB

5.45 LU – 94.77 BT

5.2 SR

22 Km

62 km BaratDaya BANDAACEH-NAD

50

28-Aug-09

16:27:56 WIB

3.64 LS – 99.44 BT

5.6 SR

10 Km

118 km BaratDaya PAGAISELATANMENTAWAI-SUMBAR

51

28-Aug-09

08:51:17 WIB

7.37 LS – 123.50 BT

6.9 SR

670 Km

234 km Tenggara BAUBAU-SULTENGGARA

52

28-Aug-09

05:51:29 WIB

1.43 LS – 99.46 BT

5.0 SR

10 Km

69 km Tenggara SIBERUTMENTAWAI-SUMBAR

53

27-Aug-09

17:48:02 WIB

0.94 LU – 98.41 BT

5.3 SR

30 Km

97 km BaratDaya SIBOLGA-SUMUT

54

27-Aug-09

06:27:55 WIB

0.02 LS – 123.63 BT

5.7 SR

95 Km

87 km Tenggara GORONTALO-GORONTALO

55

26-Aug-09

03:26:51 WIB

5.28 LU – 94.77 BT

5.0 SR

24 Km

68 km BaratDaya BANDAACEH-NAD

56

24-Aug-09

09:21:55 WIB

7.82 LS – 118.63 BT

5.0 SR

26 Km

73 km BaratLaut RABA-NTB

57

24-Aug-09

00:38:26 WIB

1.66 LS – 99.33 BT

5.5 SR

23 Km

63 km Tenggara SIBERUTMENTAWAI-SUMBAR

58

23-Aug-09

18:44:35 WIB

2.51 LU – 127.09 BT

5.8 SR

30 Km

172 km Tenggara MELONGUANE-SULUT

59

23-Aug-09

14:20:15 WIB

0.25 LU – 96.90 BT

5.8 SR

86 Km

139 km BaratDaya GUNUNGSITOLI-SUMUT

60

22-Aug-09

01:48:50 WIB

1.53 LS – 99.81 BT

5.1 SR

10 Km

77 km TimurLaut SIPURAMENTAWAI-SUMBAR

Gempa Tektonik 7.6 SR Mengguncang Padang



Gempabumi tektonik kembali terjadi di Indonesia, Rabu (30/9/2009), kali ini melanda Padang Sumatera Barat. Gempabumi dengan kekuatan 7.6SR lokasi gempabumi berjarak lebih kurang 57 Km Barat Daya Pariaman-Sumbar dengan kedalaman 71 Km.

Gempabumi yang terjadi pukul 17.16 WIB tersebut dirasakan di Gunung Sitoli, Mukomuko, Sibolga, Liwa, Padang, Jakarta, Singapura hingga Malaysia. Kerusakan akibat gempa tersebut sangatlah parah, dilaporkan RS M Jamil pun ikut roboh sebagian, serta puluhan orang terjebak di dalam reruntuhan.

Warga panik dan berlarian menuju daerah yang lebih tinggi dikarenakan mereka takut gempa tersebut menimbulkan tsunami. Saat kejadian, seluruh barang kelontong bergerak tapi tak sampai jatuh. Puluhan warga berteriak panik sambil teriak histeris.

Gempabumi ini terjadi berselang kurang dari 24 jam setelah gempabumi besar dengan kekuatan 8.0SR juga melanda di Pasifik Selatan yang menimbulkan tsunami.

Adapun gempa susulan masih diperkirakan akan terjadi. Masyarakat di wilayah bencana diharapkan untuk tidak panik, dan tetap waspada akan gempa susulan. Dan jangan terpengaruh oleh isu-isu yang menyesatkan.

Sumber : BMKG

Tips Menghadapi Gempa Bumi dan Tsunami


Tips Menghadapi Gempa Bumi

• Bila Berada di Dalam Rumah

1. Jangan panik dan jangan berlari keluar, berlindunglah di bawah meja atau tempat tidur.
2. Bila tidak ada, lindungilah kepala dengan bantal atau benda lainnya.
3. Jauhi rak buku, lemari dan jendela kaca.
4. Hati-hati terhadap langit-langit yang mungkin runtuh, benda- benda yang tergantung di dinding dan sebagainya.

• Bila Berada di Dalam Gedung Bertingkat

1. Hindari penggunaan lift, gunakan tangga darurat
2. Siapkan senter atau alat penerangan untuk berjalan di tangga darurat

• Bila Berada di Luar Ruangan

1. Jauhi bangunan tinggi, dinding, tebing terjal, pusat listrik dan tiang listrik, papan reklame, pohon yang tinggi, dan sebagainya.
2. Usahakan dapat mencapai daerah yang terbuka.
3. Jauhi rak-rak dan jendela kaca.

• Bila Berada di Dalam Ruangan Umum

1. Jangan panik dan jangan berlari keluar karena kemungkinan dipenuhi orang.
2. Jauhi benda-benda yang mudah tergelincir seperti rak, lemari , jendela kaca dan sebagainya.

• Bila Sedang Mengendarai Kendaraan

1. Segera hentikan di tempat yang terbuka.
2. Jangan berhenti di atas jembatan atau di bawah jembatan layang/jembatan penyeberangan.

Sumber : Bakornas

Tips Menghadapi Tsunami

• Jika tinggal atau berada di pantai

Kenalilah dengan baik tempat-tempat yang dapat digunakan untuk menyelamatkan diri dari terjangan gelombang tsunami seperti bukit, bangunan tinggi, menara air, pohon dan bangunan tinggi lainnya.

Kenalilah dengan baik tanda-tanda akan datangnya tsunami. Yaitu sebagai berikut:

1. Air laut yang surut secara tiba-tiba.
2. Terciumnya bau garam yang menyengat secara tiba-tiba.
3. Munculnya buih-buih air sangat banyak di pantai secara tiba-tiba.
4. Terdengar suara ledakan keras seperti suara pesawat jet atau pesawat supersonik atau suara ledakan bom runtuh.
5. Terlihat gelombang hitam tebal memanjang di garis cakrawala.

Jika anda melihat salah satu atau beberapa dari tanda-tanda tersebut, lakukanlah hal berikut:

1. Jika anda sedang berada di atas kapal di tengah laut, segera pacu kapal anda kearah laut yang lebih dalam
2. Jika anda berada di pantai atau di dekat pantai, segera panjat bangunan atau pohon yang tinggi, yang paling dekat dari tempat anda berada. Ingat waktu kita untuk berlari dari kejaran gelombang tsunami itu hanya kurang dari 20 menit.

Sumber : LIPI

Maklumat Muhammadiyah Penetapan 1 Syawal 1430 H


Muhammadiyah telah menetapkan bahwa 1 Syawal 1430 H atau Hari Raya Idul Fithri 2009 adalah Ahad Legi, 20  September 2009. Ijtimak menjelang Syawwal 1430 H terjadi pada hari Sabtu Kliwon tanggal 19  September 2009 M pukul 01:45:36 WIB.

Penetapan ini dituangkan dalam Maklumat nomor 06/MLM/I.O/E/2009 tertanggal 23 Juli 2009. Pada maklumat ini juga disebutkan bahwa awal Ramadan 1430 H, jatuh pada Sabtu Pahing, 22 Agustus 2009.

Pada maklumat ini disebutkan dasar-dasar penetapan yakni posisi bulan/kedudukan hilal.

Untuk mengetahui lebih detil maklumat, silakan unduh dokumen lengkap dengan klik teks berikut (setelah klik, akan terbuka halaman baru, tulis kode yang diberikan, dan klik download)

Maklumat Muhammadiyah Penetapan 1 Ramadan, 1 Zulhijah, 1 Syawal 1430 H dan Imbauan Menyambut Ramadan (pdf 870 kb)

Prangko Flora dan Fauna Identitas Provinsi


Pos Indonesia dalam rangka turut memperkenalkan kekayaan flora dan fauna yang dimiliki oleh 33 provinsi di negara yang kita cintai ini, menerbitkan rangkaian prangko seri Flora dan Fauna Identitas Provinsi dari 33 provinsi yang ada di Indonesia.

Program ini merupakan salah satu komitmen dari Pos Indonesi yang juga berperan serta secara akktif tidak hanya ikut mempromosikan kekayaan hayati saja tetapi turut serta mencerdaskan kehidupan bangsa. Bagaimana tidak? Dari hanya 1 (satu) keping prangko dapat bercerita dan memberikan informasi yang amat berharga yaitu flora atau fauna asli Indonesia kepada generasi penerus bangsa. Langkah ini pun sejalan dengan keinginan pemerintah untuk memperkenalkan kekayaan hayati Indonesia ke seluruh dunia.

Mengajak pula generasi muda turut melestarikannya, dan jangan sampai flora fauna asli Indonesia diakui oleh negara lain. Sebagian dari kekayaan flora dan fauna ini juga dalam kondisi diambang kepunahan. Tak ada salahnya kaum muda, generasi penerus bangsa dapat mengenali lebih dekat kekayaan tersebut.

Penerbitan prangko
Penerbitan prangko ini pada setiap tahunnya akan menampilkan flora dan fauna dari 11 provinsi yang dipilih secara acak. Hal serupa dilakukan pula ketika akan menerbitkan prangko seri Lambang Provinsi yang telah diterbitkan lebih dahulu, yaitu pada tanggal 17 Agustus 2008. Untuk tahun 2008 provinsi yang ditampilkan adalah Bali, Gorontalo, Jawa Barat, Jawa Tengah, Kalimantan Barat, Maluku, Naggroe Aceh Darussalam, Papua, Riau, Sulawesi Barat dan Sumatra Barat.

Penandatanganan Sampul Hari Pertama
Bertempat di Istana Wakil Presiden, Rabu, 5 November 2008, telah dilaksanakan acara Launching prangko seri Flora – Fauna Identitas Provinsi dan ditandai dengan penandatanganan Sampul Hari Pertama seri prangko tersebut oleh Wakil Presiden Republik Indonesia, Jusup Kalla didampingi oleh Menteri Lingkungan Hidup dan Menteri Komunikasi dan Informatika serta Wakil Direktur Utama PT Pos Indonesia, I Ketut Mardjana.

Berikut ini dapat disimak flora dan fauna yang terdapat pada seri prangko Flora dan Fauna Identitas Perusahaan :

Majegau (Dysoxylum densiflorum) dan Curik Bali (Leucopsar rothschildi) dari Bali
Majegau adalah salah satu jenis pohon yang kayunya sering dipakai sebagai bahan ukiran Bali karena kuat dan mempunyai pola warna yang indah. Jalak Bali atau Curik Bali tergolong sebagai burung bernyanyi dengan jumlah populasi kritis yang saat ini hanya bisa ditemukan di Taman Nasional Bali Barat.

Wolato (Vitex cofassus) dan Ikan Bulala’o (Liza dussumieri) dari Gorontalo
Wolato adalah termasuk dalam jenis kayu keras yang biasa digunakan sebagai bahan lantai, pergola, balok serta bagian luar bangunan lainnya. Ikan Bulala’o hidup di sekitar area pantai dan air payau serta memperoleh makanan dari ganggang, plankton serta partikel anorganik yang mengendap di dasar laut.

Gandaria (Bouea macrophyla) dan Harimau Totol (Phantera pardus) dari Jawa Barat

Gandaria adalah tanaman yang tumbuh secara lambat di hutan basah pada ketinggian hingga 300 m diatas permukaan laut.

Harimau Totol termasuk satwa langka yang dilindungi habitatnya di Taman Gunung Ciremai, Jawa Barat.

Kantil (Michelia alba) dan Kepodang Emas (Oriolus chinensis) dari Jawa Tengah
Bunga Kantil Putih atau Cempaka Putih yang berbau harum biasa digunakan untuk ritual adat. Tanaman ini berbunga sepanjang tahun terutama musim hujan. Kepodang Emas sesuai dengan namanya memiliki bulu berwarna kuning keemasan dengan garis hitam pada sayap dan ekornya.

Tengkawang Tungkul (Shorea stenoptera) dan Enggang Gading (Rhinoplax vigil) dari Kalimantan Barat
Tengkawang Tungkul sejak lama dimanfaatkan untuk diambil minyaknya sebagai bahan pengolahan makanan dan kosmetika.

Enggang Gading hidup di habitat hutan tropik dengan pepohonan tinggi yang berada di ketinggian 1.500 m di atas permukaan laut.

Anggrek Larat (Dendrobium phalaenopsis) dan Nuri Raja Ambon (Alisterus amboinensis) dari Maluku
Anggrek Larat tumbuh di pepohonan atau karang kapur yang cukup mendapat sinar matahari pada ketinggian hingga 150 m di atas permukaan laut. Nuri Raja Ambon termasuk salah satu burung nuri besar yang bisa dijumpai di kawasan hutan lembab kepulauan Maluku dengan populasinya makin berkurang.

Cempaka (Michelia champoca) dan Ceumpala Kuneng (Copsychus pyrropygus) dari Nanggroe Aceh Darussalam
Bunga Cempaka atau Jeumpa dikembangbiakan untuk diambil  minyak dari bunganya sebagai bahan parfum. Ceumpala Kuneng biasa dijumpai di kawasan pada ketinggian hingga 90 m di atas permukaan laut. Burung ini memiliki paruh hitam dan panjang.

Matoa (Pometia pinnata) dan Cendrawasih (Seleucidis melanoleuca) dari Papua
Matoa yang dijumpai di kawasan hutan Papua pada ketinggian hingga 1.700 m di atas permukaan laut ini merupakan tumbuhan yang kayunya biasa digunakan sebagai bahan bangunan, peralatan pertanian dan olahraga. Sedangkan buahnya manis dan segar dengan rasa gabungan antara lengkeng dan durian. Cendrawasih 12 Kawat adalah burung endemik di wilayah hutan Papua yang tidak berimigrasi ini mempunyai warna yang indah, paruh dan kaki yang kuat, suara yang keras serta ketahanan terbang yang baik.

Nibung (Oncosperma tigillarium) dan Serindit Melayu (Loriculus galgulus) dari Riau
Nibung termasuk dalam kelompok palem liar yang tumbuh berumpun di dekat hutan pantai berair payau. Serindit Melayu biasa hidup di hutan lebat secara bergerombol atau berpasangan serta memiliki kebiasaan aneh yaitu menggantung ke bawah pada saat tidur.

Uru (Elmerrillia ovalis) dan Mandar Dengkur (Aramidopsis plateni) dari Sulawesi Barat
Cempaka Hutan Kasar atau Uru dengan batang setinggi hingga 45 m dan garis tengah hingga 2 m memiliki manfaat ekonomi yang tinggi karena kayunya yang kuat serta memiliki serat yang indah. Mandar Dengkur termasuk jenis unggas dengan status dilindungi yang berada di Taman Nasional Lore Lindu dan Bogani Nani Wartabone di Sulawese Barat.

Andalas (Morus macroura) dan Kuau Raja (Argusianus argus) dari Sumatera Barat
Andalas adalah pohon penghasil kayu berkualitas tinggi dengan tinggi hingga 40 m serta garis tengah 1 m. Kuau Raja memiliki bentuk tubuh yang khas dengan ekor yang panjang hingga mencapai 2 m serta memiliki suara yang lantang sehingga dapat terdengar dari kejauhan.

Sumber :    http://www.posindonesia.co.id | Akses pada 9 September 2009

Efek Rumah Kaca dan Akibatnya


Ketika udara Jakarta semakin panas, banyak orang, komentator, pengamat, atau yang disebut pakar mengatakan bahwa hal ini akibat dari pemanasan global yang mengakibatkan terjadinya efek rumah kaca. Hal ini banyak benarnya. Hanya saja ketika para komentator tersebut memberi komentarnya, jarang atau hampir tidak ada yang memberi penjelasan tentang apa sebenarnya efek rumah kaca itu dan bagaimana terjadinya.

Efek rumah kaca atau dalam bahasa asingnya dikenal dengan istilah green house effect adalah suatu fenomena dimana gelombang pendek radiasi matahari menembus atmosfer dan berubah menjadi gelombang panjang ketika mencapai permukaan bumi. Setelah mencapai permukaan bumi, sebagian gelombang tersebut dipantulkan kembali ke atmosfer. Namun tidak seluruh gelombang yang dipantulkan itu dile­-pas­kan ke angkasa luar. Sebagian gelombang panjang dipantulkan kembali oleh lapisan gas rumah kaca di atmosfer ke permukaan bumi. Gas rumah kaca adalah gas-gas di atmosfer yang memiliki kemampuan untuk menyerap radiasi matahari yang dipantulkan oleh bumi sehingga bumi menjadi semakin panas.

Perubahan panjang gelombang ini terjadi karena radiasi sinar matahari yang datang ke bumi adalah gelombang pendek yang akan memanaskan bumi. Secara alami, agar tercapai keadaan setimbang dimana keadaan setimbang di permukaan bumi adalah sekitar 300 K, panas yang masuk tadi didinginkan. Untuk itu sinar matahari yang masuk tadi harus diradiasikan kembali. Dalam proses ini yang diradiasikan adalah gelombang panjang infra merah.

Proses ini dapat berlangsung berulang kali, sementara gelombang yang masuk juga terus menerus bertambah. Hal ini mengakibatkan terjadinya akumulasi panas di atmosfer, sehingga suhu permukaan bumi meningkat. Hasil penelitian menyebutkan bahwa energi yang masuk ke permukaan bumi: 25 % dipantulkan oleh awan atau partikel lain di atmosfir, 25 % diserap awan, 46 % diabsorpsi permukaan bumi, dan sisanya yang 4 % dipantulkan kembali oleh permukaan bumi (beberapa penelitian memberikan hasil yang berbeda).

Efek rumah kaca itu sendiri terjadi karena naiknya konsentrasi gas CO2 (karbondioksida) dan gas-gas lainnya seperti sulfur dioksida (SO2), nitrogen oksida (NO), nitrogen dioksida (NO2), gas metan (CH4), kloroflourokarbon (CFC) di atmosfir. Kenaikan konsentrasi CO2 itu sendiri disebabkan oleh kenaikan berbagai jenis pemba-karan di permukaan bumi seperti pembakaran bahan bakar minyak (BBM), batu bara, dan bahan-bahan organik lainnya yang melam-paui kemampuan permukaan bumi antuk mengabsorpsinya. Bahan-bahan di permukaan bumi yang berperan aktif untuk mengabsorpsi hasil pembakaran tadi ialah tumbuh-tumbuhan, hutan, dan laut. Jadi bisa dimengerti bila hutan semakin gundul, maka panas di permukaan bumi akan naik.

Energi yang diabsorpsi dipantulkan kembali dalam bentuk radiasi infra merah oleh awan dan permukaan bumi. Hanya saja sebagian sinar infra merah tersebut tertahan oleh awan, gas CO2, dan gas lainnya sehingga kembali ke permukaan bumi. Dengan meningkatnya konsentrasi gas CO2 dan gas-gas lain di atmosfer maka semakin banyak pula gelombang panas yang dipantulkan bumi diserap atmosfer. Dengan perkataan lain semakin banyak jumlah gas rumah kaca yang berada di atmosfer, maka semakin banyak pula panas matahari yang terperangkap di permukaan bumi. Akibatnya suhu permukaan bumi akan naik.

Dengan meningkatnya suhu permu-kaan bumi akan mengakibatkan perobahan iklim yang tidak biasa. Selain itu hutan dan ekosistem pun akan terganggu. Bahkan dapat mengakibatkan hancurnya gu-nung-gunung es di kutub yang pada akhirnya akan menga-kibatkan naiknya permukaan air laut sekaligus menaikkan suhu air laut.

Fenomena efek rumah kaca atau green house effect ini pertama kali ditemukan oleh fisikawan Perancis Joseph Fourier pada 1824 dan di-buktikan secara kuantitatif oleh Svante Arrhenius pada 1896. Penyebutan nama efek rumah kaca sebenarnya didasar-kan atas peristiwa alam yang mi-rip dengan yang terjadi di rumah kaca yang biasa digunakan untuk kegiatan pertanian dan perkebunan untuk menghangatkan tanaman di dalamnya. Panas yang masuk ke dalam rumah kaca akan sebagian terperangkap di dalamnya, tidak dapat menembus ke luar kaca, sehingga menghangatkan seisi rumah kaca tersebut.

Dalam bahasa yang sederhana, proses terjadinya efek rumah kaca adalah demikian: panas matahari merambat dan masuk ke permukaan bumi. Kemudian panas matahari tersebut akan dipantulkan kembali oleh permukaan bumi ke angkasa melalui atmosfer. Sebagian panas matahari yang dipantulkan tersebut akan diserap oleh gas rumah kaca yang berada di atmosfer. Panas matahari tersebut kemudian terperangkap di permukaan bumi, tidak bisa melalui atmosfer. Sehingga suhu bumi menjadi lebih panas.

Sudah disebutkan diatas bahwa efek rumah kaca terjadi karena emisi gas rumah kaca. Meningkatnya gas rumah kaca tersebut dikontribusi oleh hal-hal berikut:

Energi

Pemanfaatan berbagai macam bahan bakar fosil atau BBM (bahan bakar minyak) memberi kontribusi besar terhadap naiknya konsentrasi gas rumah kaca, terutama CO2. Kita lihat mayoritas kendaraan bermotor masih menggunakan BBM. Pabrik-pabrik pun juga. Selain BBM, yang paling banyak menghasilkan gas rumah kaca adalah batu bara yang melebihi BBM. Sebagai gambaran, untuk menghasilkan energi sebesar 1 KWh, pembangkit listrik yang meng-hasilkan batu bara mengemisi gas rumah kaca sekitar 940 gr CO2, sementara pembangkit listrik yang menggunakan minyak bumi untuk menghasilkan energi yang sama menghasilkan emisi gas rumah kaca sekitar 581 sampai dengan 798 gr CO2. Sedangkan pengemisi terbesar adalah industri dan transportasi.

Kehutanan

Salah satu fungsi hutan adalah sebagai penyerap emisi gas rumah kaca. Karena hutan dapat mengubah CO2 menjadi O2. Sehingga perusakan hutan akan memberi kontribusi terhadap naiknya emisi gas rumah kaca.

Pertanian dan Peternakan

Di sektor ini emisi gas rumah kaca dihasilkan dari pemanfaatan pupuk, pembusukan sisa-sisa pertanian dan pembusukan kotoran-kotoran ternak, dan pembakaran sabana. Di sektor pertanian, gas metan (CH4) yang paling banyak dihasilkan.

Sampah

Sampah adalah salah satu kontributor besar bagi ter-bentuknya gas metan (CH4), karena aktivitas manusia sehari-hari.

Sejauh ini kita masih melihat efek rumah kaca sebagai hal yang merugikan manusia, namun tidak demikian sebenarnya. Tanpa efek rumah kaca, bumi kita ini akan sangat dingin seberti bukit es. Efek rumah kacalah yang membuat bumi ini hangat dan laik huni. Hanya saja sebisa mungkin harus ditekan naiknya gas rumah kaca yang akan meningkatkan efek rumah kaca agar suhu bumi tidak semakin panas. Efek rumah kaca sudah banyak diman-faatkan di Eropa oleh para petani, terutama di musim dingin agar tanamannya tetap hangat. IPB pun melalui Pusat Pengembangan Ilmu Teknik untuk Pertanian Tropika (CREATA) sudah ikut memanfaatkan teknologi efek rumah kaca dengan membuat alat pengering berben-tuk limas segi enam yang diberi nama ELC-05.

Selain menyebabkan efek rumah kaca, beberapa gas polutan yang telah kita sebutkan di atas juga berpotensi menyebabkan penipisan lapisan ozon, yang akan menye-babkan semakin banyak sinar ultra violet masuk ke permukaan bumi yang diduga dapat menyebabkan kanker kulit, penyakit katarak, menurunnya kekebalan tubuh, bahkan menurunkan hasil panen. Salah satu yang sangat berperan dalam penipisan lapisan ozon adal kloroflo-rokarbon (CFC) yang masih banyak kita jumpai dipasang di AC, walaupun sudah dilarang pemerintah. (Gilbert Hutauruk – SBTI)

Sumber: http://www.pertamina.com Akses pada 9 September 2009

Artikel: Gas Alam, Sumber Energi Utama Masa Depan


Apa Itu Gas Alam ?

Gas alam seperti juga minyak bumi merupakan senyawa  hidrokarbon (Cn H2n+2) yang terdiri dari campuran  beberapa macam gas hidrokarbon yang mudah terbakar dan non-hidrokarbon seperti N2, CO2 dan H2S. Umumnya gas yang terbentuk sebagian besar dari metan CH4, dan dapat juga termasuk etan C2H6 dan propan C3H8. Komposisi gas alam bervariasi, tetapi umumnya tipikal gas alam (sebelum dilakukan pemrosesan) adalah seperti pada tabel di bawah ini.

Gas alam yang didapat dari dalam sumur di bawah bumi, biasanya ber-gabung dengan minyak bumi. Gas ini disebut sebagai gas associated. Ada juga sumur yang khusus menghasilkan gas, sehingga gas yang dihasilkan disebut gas non associated. Sekali dibawa ke atas permukaan bumi, terhadap gas dila-kukan pemisahan untuk menghilang-kan impurities seperti air, gas-gas lain, pasir dan senyawa lainnya. Beberapa gas hidrokarbon seperti propan (C3H8) dan butan (C4H10) dipisahkan dan dijual secara terpisah. Setelah diproses, gas alam yang bersih ditransmisikan ke titik-titik penggunaan melalui jaringan pipa, yang jauhnya dapat mencapai ribuan kilometer. Gas alam yang dikirim melalui pipa tersebut merupakan gas alam dalam bentuk yang murni karena hampir seluruhnya adalah metan (CH4).

Gas alam yang dikirim tersebut merupa-kan ‘dry gas’ atau ‘gas kering’. Metan adalah molekul yang dibentuk oleh satu atom karbon dan empat atom hidrogen sebagai CH4. Gas metan mudah terbakar dimana secara kimia terjadi reaksi antara metan dan oksigen yang hasilnya berupa karbon di-oksida (CO2), air (H2O) ditambah sejumlah besar energi, sebagaimana persamaan be-rikut :

CH4[g] + 2 O2[g] CO2[g] + 2 H2O[50] + 891 kJ

Pengukuran Gas Alam

Gas alam dapat diukur dalam sejumlah cara. Sebagai gas, ia dapat diukur melalui volume pada temperatur dan tekanan nor-mal, dinyatakan dalam cubic feet (CF), yang umumnya dipakai dalam ribuan cubic feet (MCF), jutaan cubic feet (MMCF), atau triliun cubic feet (TCF). Gas alam juga sering diukur dan dinyatakan dalam British thermal unit (BTU). Satu BTU adalah sejumlah gas alam yang akan menghasilkan energi yang cukup untuk memanaskan satu pound air dengan satu derajat pada tekanan normal. Satu cubic feet gas alam mengan-dung sekitar 1,027 BTU. Gas alam yang dikirim melalui pipa di USA, diukur dalam satuan ‘therms’ untuk penggunaan pemba-yaran. Satu ’therm’ adalah ekivalen dengan 100.000 BTU, atau sekitar 97 SCF gas alam.

Konsumsi Gas Alam Dunia

Gas alam dewasa ini telah menjadi sumber energi alternatif yang banyak digunakan oleh masyarakat dunia untuk berbagai keperluan, baik untuk perumahan, komersial maupun industri. Dari tahun ke tahun penggunaan gas alam selalu meningkat. Hal ini karena banyaknya keuntungan yang didapat dari penggunaan gas alam dibanding dengan sumber energi lain. Energi yang dihasilkan gas alam lebih efisien. Tidak seperti halnya dengan minyak bumi dan batu bara, penggunaannya jauh lebih bersih dan sangat ramah lingkungan sehingga tidak menimbulkan polusi terhadap lingkungan. Disamping itu, gas alam juga mempunyai beberapa keunggulan lain, seperti tidak berwarna, tidak berbau, tidak korosif dan tidak beracun.

Apabila kita lihat pertumbuhan konsumsi gas alam dunia dalam 20 (dua puluh) tahun ke depan berdasarkan data dan proyeksi dari Energy Information Administration (USA) dalam International Energy Outlook tahun 2002, maka proyeksi konsumsi gas alam dunia akan mencapai 162 trilliun cubic feet (TCF) pada tahun 2020. Jumlah ini merupakan 2 (dua) kali konsumsi pada tahun 1999 yang sebesar 84 TCF. Kalau pada tahun 1999 pangsa pasar gas alam dibandingkan sumber energi lain adalah 23%, maka pada tahun 2020 diproyeksikan akan naik menjadi 28%.

Cadangan Gas Alam Dunia

Berdasarkan data dari Natural Gas Fundamentals, Institut Francais Du Petrole pada tahun 2002, cadangan terbukti (proved reserves) gas alam dunia ada sekitar 157.703 109 m3 atau 142 Gtoe (1000 m3 = 0,9 toe). Jumlah cadangan ini jika dengan tingkat konsumsi sekarang akan dapat bertahan sampai lebih dari 60 tahun. Apabila kita bandingkan dengan cadangan minyak dunia, maka berdasarkan tingkat konsumsi sekarang, minyak bumi hanya akan dapat bertahan sampai 40 tahun ke depan saja. Namun demikian, penemuan baru cadangan gas alam umumnya lebih cepat daripada tingkat konsumsinya. Pada tahun 1970, cadangan terbukti gas alam dunia hanya sekitar 35 Gtoe. Dengan asumsi konsumsi sebesar 47 Gtoe, berarti selama 30 tahun terakhir tambahan cadangan gas alam adalah sebesar 154 Gtoe.

Dengan menggunakan metode estimasi yang konvensional, total sumber gas alam dunia dapat mencapai 450 gtoe, sedangkan apabila estimasi berdasarkan unconventional yang tingkat ketidakpastiannya lebih tinggi maka sumber gas alam dapat mencapai 650 gtoe. Cadangan gas alam tersebar di seluruh benua, dengan cadangan terbukti (proved reserves) terbesar berada pada negara-negara pecahan Uni Soviet dan Timur Tengah.•

Sumber: http://www.pertamina.com Akses pada 9 September 2009

Kalender: Nama Bulan Masehi, Hijriyah, dan Jawa


Berikut info  nama bulan hijriyah dan masehi, juga software konversi hijriyah-masehi atau sebaliknya, praktis penggunaannya.

Pernahkah Anda mendengar istilah Sura, Sapar, dan Ruwah? Atau, Muharam dan Rajab? Kelompok yang pertama adalah nama bulan Jawa dan berikutnya adalah nama bulan dalam kalender Islam. Orang Jawa bilang “sasi Jawa” (bulan Jawa). Jumlah hari dalam satu tahun ternyata sama yaitu 354 atau 355 hari. Sedangkan jumlah bulan Jawa, Islam, dan Masehi dalam satu tahun sama yaitu 12 bulan. Bagaimana urutannya?

Program Konversi

Untuk mengetahui/melihat/mengonversi waktu masehi ke hijriyah atau sebaliknya, dapat dengan mudah menggunakan software konversi.

Software konversi ini sangat praktis. Bila tanggal masehi diubah maka secara langsung tanggal hijriyah berubah, begitu sebaliknya. Berikut bentuk tampilan program:

Untuk mengunduh software, silakan klik teks berikut:

Bulan Masehi

Hari

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

11.

12.

Januari hari

Februari

Maret

April

Mei

Juni

Juli

Agustus

September

Oktober

November

Desember

31

28/29

31

30

31

30

31

31

30

31

30

31

Jumlah                365/366

Bulan Hijriyah

Bulan Jawa

Jumlah

hari

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

11.

12.

Muharam

Shafar

Rabi’ulawal

Rabi’ulakhir

Dzulhijah

Jumadilakhir

Rajab

Sya’ban

Ramadlan

Syawal

Dzulqaidah

Jumadilawal

Sura

Sapar

Mulud

Bakdamulud

Jumadilawal

Jumadilakir

Reheb

Ruwah

Pasa

Sawal

Sela

Besar

30

29

30

29

30

29

29

29

30

29

30

30

J u m l a h

354/355

Tahun Kabisat (http://id.wikipedia.org/wiki/Tahun_Kabisat )

Tahun Kabisat (Bahasa Inggris: Leap Year) adalah sebuah Tahun Syamsiah di mana pada tahun tersebut jumlah hari tidak terdiri dari 365 hari tetapi 366 hari.
Satu tahun syamsiah tidak secara persis terdiri dari 365 hari, tetapi 365 hari, 5 jam, 48 menit dan 45,1814 detik. Jika hal ini tidak dihiraukan, maka setiap empat tahun akan kekurangan hampir satu hari.
Maka untuk mengkompensasi hal ini setiap empat tahun sekali (tahun yang bisa dibagi empat), diberi satu hari ekstra: 29 Februari. Tetapi karena 5 jam, 48 menit dan 45,1814 detik kurang dari 6 jam, maka tahun-tahun yang bisa dibagi 100 (seperti tahun 1900), bukan tahun kabisat, kecuali bisa dibagi dengan 400 (seperti tahun 2000).
Terdapat algoritma mudah untuk menentukan apakah suatu tahun termasuk tahun kabisat atau bukan sebagai berikut:

  1. Jika angka tahun itu habis dibagi 400, maka tahun itu sudah pasti tahun kabisat.
  2. Jika angka tahun itu tidak habis dibagi 400 tetapi habis dibagi 100, maka tahun itu sudah pasti bukan merupakan tahun kabisat.
  3. Jika angka tahun itu tidak habis dibagi 400, tidak habis dibagi 100 akan tetapi habis dibagi 4, maka tahun itu merupakan tahun kabisat.
  4. Jika angka tahun tidak habis dibagi 400, tidak habis dibagi 100, dan tidak habis dibagi 4, maka tahun tersebut bukan merupakan tahun kabisat.

Tahun Kabisat menurut definisi ini ada sejak diluncurkannya kalender Gregorian.

Mencari Hari Pasaran

Berikut aplikasi sederhana untuk mencari hari pasaran wage, kliwon, legi, pahing, pon. Aplikasi ini bantuan dari teman yang saya lupa dan asalnya.

Bagi yang membutuhkan, dan seandainya mencoba ternyata hasil tidak dirasa tidak tepat, maka anggap saja aplikasi ini tidak ada. Ini, hanya upaya manusia, dan dalam kelender Islam juga tidak dikenal.

Wallahu a’lam … semoga kita senantiasa dirahmati Allah SWT.

  • Aplikasi ini dilengkapi petunjuk. Cari mencari hari pasaran cukup menulis tanggal, bulan, dan tahun, lalu enter! hasil sudah dapat diketahui.
  • Unduh Kalender Hari Pasaran (Penanggalan Jawa)

Biasakah Anda Berterimakasih?

Pastikan Anda adalah bagian dari responden jajak pendapat yang diselenggarakan blog tunas63. Jajak pendapat ini memberi banyak manfaat, antara lain sebagai “instrospeksi” dan “motivasi”.

Terimakasih bagi yang telah berpartisipasi.

Bagi yang ingin tahu hasil atau berpartisipasi, silakan klik di sini.

Daftar Penerima Hadiah Nobel Fisika


Nobel Fisika 2008 untuk temuan tentang fisika sub-atomik. Yoichiro Nambu, ilmuwan dari Universitas Chicago, Amerika Serikat memenangkan hadiah Nobel Fisika 2008 berkat temuannya mengenai mekanisme yang disebut pecahan simetri spontan dalam fisika sub-atomik. Baca lebih lanjut

Dasar Pembagian Daerah Waktu Indonesia


Waktu di Indonesia dibagi menjadi 3 (tiga) daerah. Dasar penetapan waktu ini adalah garis bujur.

Garis bujur merupakan garis khayal pada bumi yang membujur dari utara ke selatan. Bumi berputar dalam sekali putaran menempuh sudut 3600. Maka, seluruh permukaan bumi dapat dibuat 360 garis khayal tersebut.

Dokumen tunas63

Peta Tiga Daerah Waktu di Indonesia

Pedoman awal garis bujur dimulai dari kota Greenwich, London, Inggris yang ditetapkan sebagai garis bujur 00. Sekali berputar, bumi memerlukan waktu 24 jam untuk putaran 3600. Atau, dapat dikatakan dalam 1 jam bumi berputar 150. Oleh karena itu, setiap 150 dan kelipatannya dari 00 dijadikan sebagai garis bujur.

Letak Indonesia adalah pada 950 BT – 1410 BT. Berdasarkan letak ini maka Indonesia berada pada tiga garis bujur (kelipatan 15), yaitu 1050, 1200, dan 1350. Dari sinilah dapat diketahui bahwa Indonesia menjadi tiga daerah waktu: Waktu Indonesi Barat (WIB), Waktu Indonesia Tengah (WITA), dan Waktu Indonesia Timur (WIT).

Cara mengetahui perbedaan waktu, lebih dahulu menentukan waktu di Greenwich sebagai standard perhitungan. Bila di kota Greenwich pukul 6 pagi maka waktu di Indonesia dihitung dengan cara :

Waktu Indonesia Barat (WIB)

6 + 105/15 = 13 atau pukul 1 siang

Waktu Indonesia Tengah (WITA)

6 + 120/15 = 14 atau pukul 2 siang

Waktu Indonesia Timur (WIT)

6 + 135/15 = 15 atau pukul 3 siang

%d blogger menyukai ini: