Daftar Pusdiklat Gerakan Pramuka


Pusdiklat Kwarda dan Kwarcab di Indonesia

Kwarda ACEH – CAKRADONYA

01.01 Aceh Selatan – TUAN TAPA
01.02 Aceh Tenggara – TUNAS LEUSER
01.03 Aceh Timur – MON SIKUREUENG
01.04 Aceh Tengah – AMAN DIMOT
01.05 Aceh Barat – JOHAN PAHLAWAN
01.06 Aceh Besar – PANGLIMA POLEM
01.07 Pidie – TGK. CHIK DITIRO
01.08 Aceh Utara – MEURAH SILU
01.09 Banda Aceh – SYIAH KUALA
01.10 Sabang – KILOMETER NOL
01.11 Aceh Singkil – SYEIKH ABDURRAUF
01.12 Bireuen – RAJA JEUMPA
01.13 Simeulue – TGK DIUJUNG
01.14 Kota Langsa – TABINA BANGSA
01.15 Lhokseumawe – RAWA SAKTI
01.16 Tamiang – BUMI MUDA SEDIA
01.17 Aceh Barat Daya – SIGUPAI
01.18 Nagan Raya – BINA NARA
01.19 Aceh Jaya – POTEUMEUREUHOM
01.20 Gayo Lues – KOL. M. DIN
01.21 Bener Meriah – SULING PERINU
01.22 Pidie Jaya – POUMEURAH
01.23 Subulussalam – SADA KATA

06.00 KWARDA JAMBI – Swarnabumi*
06.01 Kwcb Kerinci – Saltuh Bdea*
06.02 Kwcb Bungo – Tanjung Bungur
06.03 Kwcb Merangin – Bumi Masurai*
06.04 Kwcb Batanghari-Tapah Malenggang*
06.05 Kwcb Tanjab Barat-
06.06 Kwcb Kota Jambi- Tali Satu*
06.07 Kwcb Tebo – SEDAYUNG*
06.08 Kwcb Sarolangun -Serumpun Pseko.*
06.09 Kwcb Muaro Jambi -BAKTI SALIM*
06.10 Kwcb Tanjab Timur- Seruni*
06.11 Kwcb Kota Sungai Penuh-Sahalun Suhak*

BENGKULU – Prof. Dr. Hazairin

07.01 Bengkulu Selatan : Bakti Sekundang
2.07.02 Rejang Lebong : Pat Sepakat Lemo Sepurno
3. 0703 Bengkulu Utara : Ratu Samban
4.0704. Kota Bengkulu : BALAIBUNTAR
5. 0705 Seluma: Serasan Seijoan
6. 07.06 Kaur : Semberani
7. 0707 Mukomuko: Sakti Batuah
8.07.08 Lebong : Paramesti Mahardika
9.07.09 Kepahiang :Sehasen
10.07.10 Bengkulu Tengah : Wira Satya Darma

08.00 KWARDA LAMPUNG – INTAN OUTA
08.01 Lampung Selatan –
RAJABASA
08.02 Lampung Tengah – EKA PURA
08.03 Lampung Utara LOKA PURA
08.04 Lampung Barat BUAY PESAGI
08.05 Kota Bandar Lampung – RADIN INTEN
08.06 Tulang Bawang – MENAK SENGAJI
08.07 Tanggamus BINA JEJAMA
08.08 Kota Metro -SAI WAWAI
08.09 Lampung Timur -DHARMA PURA
08.10 Way Kanan -RADIN JAMBAT
08.11 Pesawaran ANDAN JEJAMA
08.12 Tulang Bawang Barat – KACAH BINA BANGSA
08.13 Mesuji SINATRIAB WIRALAGA
08.14 Pringsewu DIAN PURA
08.15 Pesisir Barat STABAS

KEPULAUAN RIAU
KWARDA KEPRI: Sultan Mahmud Riayat Syah
*Kwarcab Anambas* : Sultan Panji
*Kwarcab Lingga* : Sultan Abdul Rahman
*Kwarcab Natuna* : Langkadura
*Kwarcab Bintan* : Sultan Iskandar Syah
*Kwarcab Karimun* : Warisan Karya Bakti
*Kwarcab Tanjungpinang* : Raja Ali Haji
*Kwarcab Batam* : Raja Ali Kelana

KWARDA BALI – WIDYACARYA 

22.01 Jembrana – Widya iswara
22.02 Tabanan – Sadu Dharma Anuraga
22.03 Badung – Manguwidyacarya
22.04 Gianyar – Bakti Widya Stana
22.05 Bangli – Bina Praja
22.06 Klungkung – Widyasmara
22.07 Karangasem – SURYACANDRA
22.08 Buleleng – PASUPATI
22.09 Denpasar – WIPRADARMA

NUSA TENGGARA BARAT
Kwarcab Lombok Barat – TRIPAT
23.02 – Kwarcab Lombok Tengah – BARA SEKARDIU
23.03 – Kwarcab Lombok Timur – RINJANI
23.04 – Kwarcab Sumbawa – BALA BALONG
23.05 – Kwarcab Dompu – MANURU KUPANG
23.06 – Kwarcab Bima – ARUMBANGA
23.07 – Kwarcab Kota Mataram – SANGKAREANG
23.08 – Kwarcab Kota Bima – KABOJU
23.09 – Kwarcab Sumbawa Barat – TUNAS BULAENG
23.10 – Kwarcab Lombok Utara – MURMAS

11.00 JAWA TENGAH – CANDA BIRAWA
11.01 Cilacap – WIJAYA KUSUMA
11.02 Banyumas – KENDALISADA
11.03 Purbalingga – BHAKTI PERWIRA
11.04 Banjarnegara – BANJARCAHYANA
11.05 Kebumen – INDRAKILA
11.06 Purworejo – AKHMAD YANI
11.07 Wonosobo – PAKUWOJO
11.08 Kabupaten Magelang – BINA PUTRA KARANA
11.09 Boyolali – INDRAPRASTHA
11.10 Klaten – KARANG KEDHEMPEL
11.11 Sukoharjo – MANGGALA
11.12 Wonogiri – SUNAN GIRI
11.13 Karanganyar – CAKRAPAHLAWASRI
11.14 Sragen – SAPTA ARGA
11.15 Grobogan – KALA CAKRA
11.16 Blora – PANCASONA
11.17 Rembang – REMBANG
11.18 Pati – PRAGOLO
11.19 Kudus –
MANGGALA
MURIA
11.20 Jepara – KALINGGA
11.21 Demak – CAKRA BINTARA
11.22 Kabupaten Semarang – BARU KLINTING
11.23 Temanggung – MAKUKUHAN
11.24 Kendal – CAKRA KRIDA
11.25 Batang – ABIRAWA
11.26 Pekalongan – BAHUREKSA
11.27 Pemalang – GAJAH KRIDA
11.28 Tegal – DEWARUCI
11.29 Brebes – POESPANEGARA
11.30 Kota Magelang – TIDAR GIRI
11.31 Kota Surakarta – BHAGA CAKTI
11.32 Kota Salatiga – WIJAYA SAKTI
11.33 Kota Semarang – CAKRA BASWARA
11.34 Kota Pekalongan – YASA KARANA
11.35 Kota Tegal – PULANGGENI

BANGKA – BLITUNG
1. KWARDA BABEL : DEPATI AMIR
30.1 PANGKALPINANG : TAMPUK PINANG
30.2.BANGKA : BINA BAKTI WIBAWA
30.3 BELITUNG :PERIOK DALONG
30.4 BANGKA TENGAH : PUSPA INDAH
30.5 BANGKA SELA TAN : ACARYA ADHIRAJASA
30.6 BANGKA BARAT :SEJIRAN SETASON
30.7 BELITUNG TIMUR : KARONG CAMPANG

KALIMANTAN UTARA 

34.00 kwarda KALTARA – FERIBATUN FEBAYA
34.01 Bulungan – Benuanta
34.02 Tarakan – Baya Taka
34.03 Nunukan – Tuah Embula
34.04 Malinau – Intimung
34.05 Tana Tidung – upuntaga

SUMATERA SELATAN 

Pusdiklatda – MAHAMERU
1. Musi Rawas Utara (MURATARA)
“DEPATI KECIK”
2. OGAN ILIR (OI)
” CARAM SEGUGUK”
3. PALEMBANG
“SIGUNTANG MAHAMERU”
4. PALI
“SEREPAT SERASAN”
5. MUSI BANYUASIN (MUBA)
“MANTRI MELAYU”
6. MUARA ENIM
“PUTRI DAYANG RINDU”
7. Ogan Komering Ilir (OKI)
“ABUNG BUNGA MAYANG”
8. Ogan Komering Ulu (OKU)
“TUNAS SAKTI”
9. Ogan Komering Ulu Timur (OKUT)
“TANJUNG KEMUNING”
10. Ogan Komering Ulu Selatan (OKUS)
“SEMINUNG JAYA”
11. EMPAT LAWANG
“LAWANG BAKTI”
12. LUBUK LINGGAU
“SILAMPARI”
13. Musi Rawas (MURA)
“RIMBO TENANG”
14. PRABUMULIH
“PEHABUNG ULEH”
15. LAHAT
“BUKIT SELERO”
16. PAGAR ALAM
“SINAR DEMPO”
17. BANYUASIN
“MOYANG MUNING”

SUMATERA BARAT 

Pusdiklatda 03. – TUAH SAKATOU
H. Candrianto.ST.M.Pd.IPM.CSE
1. 03 Sumbar Tuah Sakato
2. 03.01 Kab. Pessel : H. Ilyas Yakub
3. 03.02 Kab.Solok : Limo Danau
4. 03.03 kab sijunjung : Syech Abdul Muchsin
4. 03.04 Kab Tanah datar : Balerong
5. 03.05 Kab Pdg Pariaman : Cakrabuana
6. 03.06 Kab agam : Tali Tigo Sapilin
7. 03.07 Kab 50 Kota : Padang Siontah
8. 03.08 Kab Pasaman : Imam Bonjol
9. 03.09 Kota Padang : Bagindo Aziz Chan
10.03 10 Kota Solok : Jaka Sutan Sati
11.03 11 Kota Sawahlunto : Medan Nan Bapaneh
12.03 12 Kota Pdg Pjg : Sudirman
13.03 13 Kota Bukittingi : Jam Gadang
14.03 14 Kota Payakumbuh : Batiah
15.03 15 Kep.Mentawai : Musara Kasimaeru
16.03 16 Kota Pariaman : Sabiduak Sadayung
17.03 17 Kab. Pasbar : Tuah Basamo
18.03 18 Kab Dharmasraya : CATI NAN TIGO
19.03 19 kab Solok Selatan : Sarantau SasuRambi

KALIMANTAN BARAT
Pusdiklatda –
ZAMRUD BUMI KHATULISTIWA
Sambas ” – TERIGAS
Mempawah ” BUKIT RAMA
Sanggau ” MANDALADIMUKA
Ketapang ” JAGA DILAGA
Sintang ” APANG SEMANGAI
Kapuas Hulu ” UNCAK KAPUAS
Bengkayang ” BUMI SEBALO
Landak ” EKA BHAKTI BAWA LAKSANA”
Sekadau ” BINA LAWANG KUARI
Melawi ” BINA JUANG
Kayong Utara ” TANAH BETUAH
Kubu Raya ” ABHINAYA ADARMA ABHIPRAYA
Kota Pontianak ” DHARMA BAKTI BINA KARYA
Kota Singkawang ” PASIR PANJANG ”

MALUKU UTARA

27.00 Kwrada Malut – FOMAKUELI
27.01 Kwarcab Halmahera Tengah – FAGOGORU.
27.02 Kwarcab Kota Tidore Kepulauan – GOSA LAHA
27.03 Kwarcab Halmahera Barat ..
27.04 Kwarcab Halmahera Selatan – SAMAR GALILA
27.05 Kwarcab Halmahera Timur – FAYFIE.
27.06 Kwarcab Halmahera Utara – POMAKIRIO.
27.07 Kwarcab Kepulauan Sula – LOMKUB BALFEKHIA
27.08 Kwarcab Pulau Morotai – POMATEKE KUDUPA
27.09 Kwarcab Kota Ternate – GAMALAMA
27.10 Kwarcab Pulau Taliabu..

JAWA TIMUR
Kwarda No. 13
Pusdiklada Jatim – Argasonya

1. Pacitan – Lesanpura
2. Ponorogo – Amarta
3. Trenggalek-Argoayu
4. Tulungagunh – Kalimasada
5. Blitar – Wukiratawu
6. Kediri – Pamenang
7. Malang – Indrakila
8. Lumajang – Jonggring Saloka
9. Jember – Argapura
10.Banyuwangi – Macan Putih
11.Bondowoso – Patirana
12.Situbondo – Ringgit
13.Probolinggo – Satria Guna
14.Pasuruan – Bina Wiyata Manggala
15.Sidoarjo – Jenggala
16.Mojokerto – Mojopahit
17.Jombang – Tunggorono
18.Nganjuk – Loka Maruta
19.Madiun – Purbaya
20.Magetan – Pringgadani
21.Ngawi – Wiratha
22.Bojonegoro – Kendalisada
23.Tuban – Atasangin
24.Lamongan – Jodipati
25.Gresik – Ujung Galuh
26.Bangkalan – Sedingkap
27.Sampang – Aji Gunung
28.Pamekasan – Nanggala
29.Sumenep – Empo Kellen
30.Kota Kediri – Hindraprastha
31.Kota Blitar – Yogasana
32.Kota Malang – Witaraga
33.Kota Probolinggo – Tunas Yuangga Praja
34.Kota Pasuruan – Brahmaloka
35.Kota Mojokerto – Amukti Palapa
36.Kota Madiun- Canda Bhirawa
37.Kota Surabaya – Gunungsari
38.Kota Batu – Sapto Argo

KALIMANTAN SELATAN

Pusdiklatda Kalsel – Bina Banua
Tanah Laut – Gawi Sabumi
Kotabaru – Bina Bamega
Banjar – Wasaka
Banajrbaru – Banua Idamam
Barito Kuala – Panglima Wangkang
Tapin – Wasaka
Hulu Sungai Selatan – Penyangga Banua
Hulu Sungai Tengah – Murakata
Hulu Sungai Utara –
Tabalong – Saraba Kawa
Banjarmasin – Kayuh Baimbai
Tanah Bumbu – Bersujud
Balangan – Sanggam

KALIMANTAN TIMUR
Pusdiklatda Kwarda Kaltim – Ruhui Rahayu.
Nama: Pusdiklatcab Se Kaltim.
1. Kwarcab Kota Samarinda – Mulawarman.
2. Kwarcab Kota Balikpapan – Manuntung.
3. Kwarcab Kota Bontang – Darma Bakti.
4. Kwarcab Kab.Kutai Kartanegara – Lembusuana.
5. Kwarcab Kab. Berau – Mayang Mangurai.
6. Kwarcab Kab. Paser – Bungo Benuo.
7. Kwarcab Kab. Penajam Paser Utara – Gerbang Perwira.
8. Kwarcab Kab. Kutai Timur – Kudungga.
9. Kwarcab Kab. Kutai Barat – Aji Tulur Jejangkat.
10. Kwarcab Kab. Mahakam Ulu – Tana’ Mekaam Jaya.

DAFTAR NAMA PUSDIKLATCAB DI KWARDA JABAR.

09.00 KANCAH LUHUNG SINATRIA PUSDIKLATDA JABAR
09.01. Bhinaya Bhakti Kab Bogor. 09.02 Mandala Wira Buana Kab Sukabumi. 09.03 Mandala Wira Kancana. Kab Cianjur. 09.04 Parahiangan Kab Bandung. 09.05. Kandaga Sinatria Garut. 09.06. Sukapura Kab. Tasikmalaya
09.07. Kandaga Bina Satria Kab Ciamis. 09.08 Lingga Bakti. Kuningan. 09.09 Cakra Wahyu Pasir Amparan Kab Cirebon.
09.10 Bina Wira Madani Kab Majalengka. 09.11 Jaya Perkasa Kab.Sumedang. 09.12 Prana Indra Kawidar Kab. Indramayu. 09.13 Giri Aji Satya Bakti Kab. Subang. 09.14. Kuta Luhung Wisaya Bakti Kab. Purwakarta.
09.15 Sanggar Aji Sakti Budi Kab. Karawang. 09.16 Putra Kusuma Kab. Bekasi. 09.17 Bina Satya Karana Kota Bogor.
09.18 Bina Bumi Paku jajar Kota Sukabumi.
09. 19 Wijayakusuma Kota Bandung
09.20 Wira Adhi Guna Kota Cirebon.
09.21 Patriot Bina Bangsa Kota Bekasi.
09.22 Winaya Bakti Kota Depok.
09.23 Nayasilana Kota Tasikmalaya.
09.24 Cupu Manik Astagina Kota Cimahi.
09.25 Tambak Baya Kota Banjar.
09.26 Kancah Luhung Dipatiukur Kab Bandung Barat.
09.27 Wiyata Taruna Kab.Pangandaran.

KWARDA YOGYAKARTA
Pusdiklatda DIY- Wirajaya
Pusdiklatcab :
1201 Kulon Progo : Wirasakti
1202 Bantul : Wirabakti
1203 Gunungkidul : Wiraarga
1204 Sleman : Wirapati
1205 Kota Ykt: Wiradarma.

 

Buku SKU Penggalang dan Panduan Pengujiannya


Berikut buku SKU Penggalang dan panduan bagi pembina berupa Panduan Penyelesaian atau pedoman untuk menguji SKU Siaga secara lengkap: Penggalang Ramu, Rakit, dan terap.

Dokumen untuk diunduh (silakan klik gambar):

SKU Penggalang      Panduan SKU Penggalang

Buku SKU Siaga dan Panduan Pengujiannya


Berikut buku SKU Siaga dan panduan bagi pembina berupa Panduan Penyelesaian atau pedoman untuk menguji SKU Siaga secara lengkap.

Dokumen untuk diunduh (silakan klik gambar):

SKU Siaga    Panduan SKU Siaga

 

Metode Belajar Interaktif dan Progresif


Pelaksanaan pendidikan kepramukaan, sesuai dengan petunjuk, menggunakan metode belajar yang dinamakan interaktif dan progresif.

Simak video ini untuk memahami metode belajar interaktif dan progresif.

Landasan Utama Pendidikan Kepramukaan


Setiap aktivitas kepramukaan, apa pun bentuknya, harus didasrkan pada landasan utama. Dengan menerapkan tiga landasan utama maka pendidikan kepramukaan tidak salah arah.

Pedoman Hari Sumpah Pemuda 2019


Berikut buku pedoman peringatan Hari Sumpah Pemuda 2019. Buku berisi petunjuk kegiatan, tema Hari Sumpah Pemuda 2019, juga logo Hari Sumpah Pemuda 2019.

Unduh Pedoman Hari Sumpah Pemuda 2019

11 Salah Kaprah pada Pramuka


pramuka_pancasila_NKRI_kwarcab kediri-kwarda jatimBanyak yang gagal paham tentang pengertian Pramuka dan Gerakan Pramuka. Juga, Kursus Mahir Dasar, Mars Pramuka, Himne Pramuka. Berikut 11 salah kaprah yang berhasil saya himpun.

1. HUT Pramuka
Berdasar Keputusan Munas Gerakan Pramuka Nomor 11 Tahun 2013 tentang AD dan ART Gerakan Pramuka disebutkan pada Pasal 1 ayat (5) Hari Pramuka tanggal 14 Agustus.
Jadi, yang benar, adalah Hari Pramuka. Dalam Gerakan Pramuka tidak dikenal Hari Ulang Tahun Pramuka” juga tidak dikenal istilah “Hari Ulang Tahun Gerakan Pramuka.”

2. Ketua Regu
Penyebutan Ketua Barung, ketua Regu, Ketua Sangga adalah salah kaprah. Dalam berbagai peraturan pada Gerakan Pramuka, penyebutan yang benar adalah Pemimpin Barung, Pemimpin Regu, Pemimpin Sangga. Kalu ada ketua memberi makna yang lain adalah anak buah tetapi dengan kedudukan Pemimpin, antara pemimpin dan lainnya memiliki derajat sama dalam hal belajar dan berlatih. Maka, Pemimpin Regu perlu bergantian.

3. Tingkatan Pramuka
Salah kaprah ini muncul biasanya untuk maksud menyebut Siaga, Penggalang, Penegak, Pandega (peserta didik). Dalam GP, peserta didik S/G/T/D itu namanya golongan yang diadasarkan pada usia: Siaga 7-10 tahun, Penggalang 11-15 tahun, Penegak 16-20 tahun, Pandega 21-25 tahun. Maka, yang benar adalah Golongan Siaga, Golongan Penggalang, Golongan Penegak, Golongan Pandega.

4. Himne pramuka
Himne yang biasa kita nyanyikan dengan judul Satya Darma Pramuka ini adalah himne untuk organisasi (Gerakan Pramuka) bukan untuk pramuka (anggota GP).
AD dan ART GP 2013, Pasal 51 ayat (1) menyebutkan Himne Gerakan Pramuka adalah lagu Satya Darma Pramuka yang diciptakan oleh Husein Mutahar.
Maka ada tiga istilah yang benar (a) Himne Gerakan Pramuka (b) Himne Satya Darma Pramuka, dan (c) Lagu Satya Darma Pramuka.

5. Mars Pramuka
Sama halnya dengan Himne Gerakan Pramuka, salah kaprah juga terjadi dengan menyebut Mars Pramuka.
Pada AD dan ART GP 2013, Pasal 51 ayat (2) menyebutkan Mars Gerakan Pramuka adalah lagu Jayalah Pramuka yang diciptakan oleh Munatsir Amin.
Maka ada tiga istilah yang benar (a) Mars Gerakan Pramuka (b) Mars Jayalah Pramuka atau (c) Lagu Jayalah Pramuka.

6. Hari Tunas
Salah kaprah ini terjadi untuk menyebut Hari Tunas Gerakan Pramuka yang jatuh tanggal 9 Maret. Makna tunas dengan tunas gerakan pramuka berbeda.
Tunas itu memiliki arti umbuhan muda yang baru timbul atau bakal cabang (ranting) yang baru mulai tumbuh. Sedangkan tunas gerakan pramuka, memuat nilai anak atau pemuda sebagai generasi bangsa yang dilahirkan oleh Gerakan Pramuka. Ia memiliki satya dan darma selaku warga negara dan warga masyarakat untuk berkarya bagi bagsa. Maka, istilah yang benar adalah Hari Tunas Gerakan Pramuka bukan Hari Tunas.

7. Kursus Mahir Dasar
Gerakan Pramuka mempunyai tugas menyelenggarakan pendidikan untuk meningkatkan kualitas anggota muda (peserta didik) maupun anggota dewasa dewasa.
Salah satu anggota dewasa adalah Pembina Pramuka yang bertugas melakukan proses pembinaan dan pendidikan kepramukaan bagi anggota muda. Untuk meningkatkan kualitas Pembina Pramuka, Gerakan Pramuka menyelenggarakan kursus bagi pembina pramuka. Ada dua tingkatan dalam kursus ini yaitu tingkat dasar dan tingkat lanjutan.
Maka istilah yang benar adalah Kursus Pembina Pramuka Mahir Tingkat Dasar (KMD) dan Kursus Pembina Pramuka Mahir Tingkat Lanjutan (KML). Setelah mengikuti KMD atau KML, peserta mendapatkan ijazah sebagai pengakuan formal kemahiran.

8. Anggota Pramuka dan Gerakan Pramuka
UU 12/2010 tentang Gerakan Pramuka, Pasal 1 menyebutkan ayat (1) Gerakan Pramuka adalah organisasi yang dibentuk oleh pramuka untuk menyelenggarakan pendidikan kepramukaan; ayat (2). Pramuka adalah warga negara Indonesia yang aktif dalam pendidikan kepramukaan serta mengamalkan Satya Pramuka dan Darma Pramuka.
Nah, jadi jelas, yang memiliki anggota itu adalah organisasi. Organisasi bagi pramuka adalah Gerakan Pramuka maka istilah yang benar adalah Anggota Gerakan Pramuka.
Biasanya munculnya istilah itu seperti dalam kalimat berikut: Kita sebagai anggota pramuka … . Kalimat ini perlu diperbaiki menjadi (a) Kita sebagai Pramuka … atau (b) Kita sebagai anggota Gerakan Pramuka . . . .

9. Mengheningkan cipta mengenang arwah pahlalawan
Di dalam upacara bendera atau upacara selain upacara bendera sering ada kegiatan mengheningkan cipta yang dipimpin oleh Pembina Upacara. Pembina Upacara ada yang memberi kalimat pengantar ada juga yang tanpa kalimat pengantar.
Nah kalimat pengantar yang sering kita dengar seperti berikut: Untuk mengenang arwah pahlawan yangtelah gugur mendahului kita, mengheningkan cipta…mulai.
Mengenag itu bermakna “membangkitkan kembali dalam ingatan; mengingat-ingat; membayangkan” sesuatu yang pernah terjadi. Dalam hal mengheningkan cipta pada upacara, mengheningkan cipta memiliki maksud “membangkitkan kembali ingatan tentang perjuangan, peran serta, pengorbanan seseorang” bukan “membangkitkan kembali ingatan tentang perjuangan, peran serta, pengorbanan arwah.”
Jadi, kalimat pengantar harus kita perbaiki menjadi “ Untuk mengenang jasa …” bukan untuk mengenang arwah…”

10. Persiapan pasukan
Istilah dalam Gerakan Pramuka semuanya memiliki maksud dan tujuan serta nilai sejarah perjuangan bangsa. Isitilah Pasukan dalam Gerakan Pramuka adalah untuk menyebut kelompok besar pramuka penggalang yang terdiri dari empat regu. Pada saat upacara kepramukaan dengan peserta anggota muda GP (S, G,T,D) dan anggota dewasa GP maka penggunaan istilah “pasukan” tidaklah tepat karena selain ada pasukan, juga ada perindukan, Ambalan, Racana, dan barisan orang dewasa.
Jadi istilah yang tepat adalah “persiapan barisan”

11. Badan Eksekutif Pasukan Penggalang
Salah kaprah yang terakhir ini bahwa istilah Badan Eksekutif Pasukan Penggalang tidak dikenal dalam Gerakan Pramuka. Sepertinya, Badan ini dibentuk dengan tugas mirip seperti tugas Dewan Penggalang.
Dewan Penggalang merupakan wadah untuk pendidikan kepemimpinan dalam pasukan Pramuka Penggalang atau disebut secara singkat Dewan Penggalang, atau Dewan Galang. Anggota Dewan Galang adalah pemimpin regu, wakil pemimpin regu, pemimpin regu utama, pembina pramuka penggalang, dan pembantu pembina pramuka penggalang.

Salah kaprah yang luar biasa parah adalah jika dalam pasukan ada Badan Eksekutif Pasukan Penggalang dan ada Dewan Galang, bagaimana tugas pokok fungsi (tupoksi) keduanya?
Tapi, jika dalam pasukan penggalang itu hanya ada Badan Eksekutif Pasukan Penggalang dan tidak ada Dewan Galang maka salah kaprah ini mudah diatasi yakni dengan jalan mengubah nama menjadi Dewan Galang dan tupoksinya mengikuti petunjuk yang ada dalam Gerakan Pramuka.

Yang perlu kita perhatikan adalah Gerakan pramuka bertujuan untuk membentuk setiap pramuka agar memiliki kepribadian yang beriman, bertakwa, berakhlak mulia, berjiwa patriotik, taat hukum, disiplin, menjunjung tinggi nilai-nilai luhur bangsa, dan memiliki kecakapan hidup sebagai kader bangsa dalam menjaga dan membangun Negara Kesatuan Republik Indonesia, mengamalkan Pancasila, serta melestarikan lingkungan hidup (UU 12/2010, Pasal 4).
Kesimpulannya, tidak perlu ada “Badan Eksekutif Pasukan Penggalang” karena tidak ada dasar petunjuk dalam Gerakan Pramuka.Bahkan untuk meningkatkan nilai kepemimpinan dan kesadaran akan rasa tanggung jawab, sudah petunjuk perlu adanya Dewan Kehormatan Pasukan Penggalang.
Mari kita jalankan tugas pendidikan kepramukaan sesuai dengan petunjuk penyelenggaraan yang ada.

Salam semangat bakti : Mari biasakan yang benar bukan tidak membenarkan yang biasa. Pramuka Perekat NKRI

Salam Pramuka!

#kwarnasGerakanPramuka
#pusdiklanasGerakanPramuka
#kwardajatim
#kwarcabkediri

Daftar Siswa Peraih NUN Tertinggi Jatim 2017/2018


Peraih Nilai Ujian Nasional (NUN) Jawa Timur 2017/2018 adalah Fera Febiyanti – SMKN Mojoagung,
Alikhatul Khoiroh – SMAN 1 Lawang(Jurusan Bahasa), Naufal Achmad Tsany Daffa’- SMAN 5 Surabaya (Jurusan IPA), dan Muhammad Rafifnafia H – SMAN 1 Bojonegoto (Jurusan IPS)

Nilai Ujian Nasional (UN) tingkat SMA/SMK/MA di Jatim, Rabu (2/5/2018), diumumkan Kepala Dinas Pendidikan (Dindik) Saiful Rachman.
Dari paparan Dindik Jatim NUN siswa di Jatim tahun ini terjadi penurunan signifikan dibanding tahun lalu. Hal ini terlihat dari jumlah siswa yang memperoleh nilai di bawah 55.
Untuk jenjang SMK, siswa yang mendapat nilai di bawah 55 mencapai 174.283 dari 220.958 siswa. Persentase siswa yang mendapat nilai di bawah 55 mencapai 78,88 persen, meningkat dari tahun lalu yang hanya 55,41 persen.

Berikut daftar 10 besar NUN selengkapnya.

10 besar NUN SMK tertinggi di Jatim
1. Fera Febiyanti – SMKN Mojoagung (380)
2. Yussi Stiefania – SMKN Mojoagung (377,5)
3. Eva Yunita Agustina – SMKN 1 Pogalan (377,5)
4. Sherlyana Juwita Ningrum – SMKN 1 Pogalan (376,5)
5. Rini Setyoningsih – SMKN 2 Kediri (375,0)
6. Moch Fitra Bagus Pratama – SMKN 1 Tuban (374,5)
7. Erika Septiani – SMKN 1 Ponorogo (374,5)
8. Kusnul Kotimah Putri Anggraini – SMKN 1 Surabaya (373,5)
9. Hikmatus Sa’adah- SMKN 4 Surabaya (373,5)
10.Erlin Kusmawati – SMKN 1 Magetan (373,0)

Daftar Siswa SMA dengan Jumlah NUN Tertinggi
Jurusa Bahasa:
1. Alikhatul Khoiroh – SMAN 1 Lawang (366)
2. Rrafi Ferliadi – SMAN 1 Puri Mojokerto (364,0)
3. Erlista Maulidhea Vara – SMAN Lawang (364,0)
4. Maula Zahra – SMAN 1 Kepanjen (362,5)
5. Abiyyu Muhammad Nusaly – SMAN 7 Malang (361,5)
6. Velly Purnama Sari – SMA Katolik Kolese Santo Yusup Malang ( 359,50)
7. Ikhzartul Laily Eka Sufilana -SMAN 21 Surabaya (354,4)
8. Alfina Nur Aini -SMAN 9 Malang (354,5)
9. Larasati Nimasayu Juanita – SMAN 1 Bangil Pasuruan (354,5)
10 Ragil Fachrul Annas Mtaqin – SMAN 1 Kepanjen (353,5)

Jurusan IPA:
1. Naufal Achmad Tsany Daffa’- SMAN 5 Surabaya (394,0)
2. Agnes Olyvia Mariyadi – SMAN 1 Blitar (384,5)
3. Cerelia Iftina Ugroho – SMAN 1 Bangkalan (382,0)
4. Fachri Haikl Apriansyah – SMAN 5 Surabaya (379,5)
5. Arifa Diana Agustin – SMAN 1 Bangkalan (382,5)
6. Joathan Maximilian SA – SMAN 5 Surabaya (378,5)
7. Andri Josua Barutu – SMAN 1 Bojonegoro (377,5)
8. Alfredo Ramasurya W – SMA Katolik ST Louis 1 (376,0)
9. Dhaffa Alif Triyasnanda – SMAN 5 Surabaya (375,5)
10.Nikken Kartika Dewi – SMAN 1 Bojonegoro (374,5)

Jurusan IPS:
1. Muhammad Rafifnafia H – SMAN 1 Bojonegoto (368,5)
2. Giovani Anggasta S – SMA Katolik ST Louis 1(369,0)
3. Ilene Witomo – SMA Katolik ST Louis 1 (367,5)
4. Ivanna Emmanuela S – SMA Katolik Kolese Santo Yusup Malang (365,5)
5. Fiona Theresia – SMA Katolik ST Louis 1 (364,5)
6. Vannesia Mauretta – SMAN 2 Surabaya (362,5)
7. Jason Louis Alfredo – SMA Katolik St Louis 1 (3621,5)
8. Natania Sabrina Yapari – SMA Kristen Gloria 2 (361,0)
9. Claudia Clarensia – SMA Katolik St Louis 1 (360,5)
10.Anggita Nur Lutfiya – SMAN 1 Bojonegoro (360,0)

Sumber: http://surabaya.tribunnews.com/…/berikut-10-besar-peraih-nu…. Diakses pada 03/05/2018 12:46:10

Tanda Mahir Pembina Pramuka dan Pelatih


THB-THLKwarnas Gerakan Pramuka telah menerbitkan SK Nomor 047 Tahun 2018 tentang Pedoman Anggota Dewasa dalam Gerakan Pramuka. Keputusan ini, mulai berlaku sejak tanggal ditetapkan yaitu 10 April 2018.

Maksud dan Tujuan
Pedoman Anggota Dewasa (Angsa) dibuat dengan maksud memberikan arah bagi Kwartir, Gugusdepan, Satuan serta pribadi anggota dewasa agar lebih efektif dan efisien dalam melaksanakan tugas dan fungsinya sebagai Anggota Dewasa Gerakan Pramuka.
Sedangkan tujuan Pedoman Angsa adalah (1) Memberikan pedoman bagi Kwartir dan Satuan dalam mengelola dan mengembangkan Anggota Dewasa Gerakan Pramuka. (2) Menjelaskan siklus kesinambungan Anggota Dewasa Gerakan Pramuka (3) Menjadi buku pegangan yang terintegrasi dan komprehensif bagi Anggota Dewasa Gerakan Pramuka.

Hal baru yang selama ini belum diatur adalah penggunaan tanda khusus bagi pembina pramuka dan pelatih pembina pramuka, yaitu:

A. Pembina
1. Surat Hak Bina (SHB) dan Tanda Hak Bina (THB). SHB dan THB diterbitkan oleh Kwarcab dan berlaku selama 3 (tiga) tahun.
2. Tanda Kualifikasi Pembina. Tanda kualifikasi pembina satuan berbentuk badge dengan ukuran 5 x 3 cm dengan dasar warna sesuai kemahirannya dan bertuliskan PEMBINA. Tanda Kecakapan pembina dipasang di lengan kiri bawah pada seragam pramuka.
Makna Badge.
Warna Ungu menunjukkan warna Anggota Dewasa
Warna Hijau menunjukkan warna Golongan Siaga
Warna Merah menunjukkan warna Golongan Penggalang
Warna Kunin menunjukkan warna Golongan Penegak
Warna Coklat menunjukkan warna Golongan Pandega
Lambang Pelatihan Anggota Dewasa
Tulisan Pembina menyatakan kualifikasi pembina satuan
3. Pita mahir dan selendang mahir tetap dipakai sebagaimana ketentuan selama ini.

B. Pelatih Pembina Pramuka
1. Surat Hak Latih (SHL) dan Tanda Hak Latih (THL). SHL dan THL diterbitkan oleh Kwarcab dan berlaku selama 3 (tiga) tahun.
2. Tanda Kualifikasi Pelatih Pembina Pramuka. Tanda kualifikasi Pelatih berbentuk Badge dengan ukuran 5 x 3 cm dengan dasar warna ungu tua dan tulisan PELATIH warna perak untuk Pelatih Pembina Pramuka Tingkat Dasar dan warna emas untuk Pelatih Pembina Pramuka Tingkat Lanjutan.

THBTHL

SK Kwarnas 047/2018 dapat diunduh melalui tautan berikut
https://drive.google.com/…/1wgZlEqdbKPg3OKUJ4tiCquXIs…/view…

Lagu LT V 2017: Pramuka Perekat NKRI


logo LT 5Berikut Video, MP3, dan lirik/syair lagu Pramuka Perekat NKRI, lagu resmi Lomba Tingkat Lima atau LT-V Gerakan Pramuka Tahun 2017.

Lagu ini diciptakan oleh Kak Fahmi Idrus Al-Jufri dan Kak Dita Amanda Putri (mahasiswa di Politeknik Negeri Bandung) serta Kak Hariqo Wibawa Satria (Andalan Nasional Kwarnas Gerakan Pramuka Urusan Kominfo).

Berikut lirik lagu Pramuka Perekat NKRI

Berjuang mengatasi
Iri dan ego pribadi
Bersama menapaki
Titik puncak tertinggi

Kami bukanlah AKU
Kami adalah Regu
Di sini menempa diri
Menjadi perekat negeri

Pramuka masa depan Indonesia
Pramuka itu perekat Indonesia

Reff:
Lomba tingkat lima
Satukan persaudaraan
Dengan semangat kemandirian
Tuk prestasi tertinggi

Mari kita…
Sukseskan LT-V
Lagu M P3 Pramuka Perekat NKRI

Video dan lirik Pramuka Perekat NKRI

 

Sambutan HUT Pramuka 2017


Berikut naskah sambutan Ketua Kwarnas pada Hari Pramuka Ke-56.  Hari Pramuka Ke-56 tahun 2017 ini memilih tema Bekerja untuk Kaum Muda, Mewariskan yang terbaik bagi Bangsa.

Dokumen untuk diunduh:

Sambutan Ketua Kwarnas pada Hari Pramuka 2017

TPP Semester 1 2017 =308.762 Tidak Cair


Daftar guru penerima TPP pereode Januari-Juni 2017 yang belum cair dapat dilihat pada web info GTK. Keterangan yang ada pada web info GTK, SKTP (Surat Keputusan Tunjangan Profesi) untuk semester I 2017 bagi 308.762 guru yang belum terbit itu dikarenakan beberapa hal, antara lain masalah JJM (jumlah jam mengajar), JJL (jumlah jam linier), data kepegawaian, data mutasi, data rombel.

Untuk melihat daftar nama guru yang datanya pada dapodik bermasalah atau cek data pribadi dapat dilihat melalui tautan berikut  http://223.27.144.195:8085/

Perbaikan data dimaksud harus dilakukan oleh operator sekolah. Dan, data yang sudah diperbaiki, tidak langsung valid, tapi butuh beberapa hari, bahkan mungkin beberapa minggu.

info gtk_TPP 2017 belum cair

Petunjuk Penyelenggaraan Kegiatan Pramuka


Penyelenggaraan organisasi atau kegiatan di dalam Gerakan Pramuka diatur berdasar SK Kwarnas dalam bentuk Petunjuk Penyelenggaraan (PP) dan Petunjuk Teknis (juknis).

Berikut kumpulan PP yang bisa diunduh.

  1. 1976 Jukran Pesta Siaga
  2. 1979 Jukran Upacara dalam Gerakan Pramuka
  3. 2006 Jukran Syarat dan Gambar TKK Kelompok Kebhayangkaraan Saka Pramuka Bhayangkara
  4. 2007 Jukran Dewan Kerja Pramuka Penegak dan Pandega
  5. 2007 Jukran Gugusdepan Gerakan Pramuka
  6. 2007 Jukran Hubungan Masyarakat Gerakan Pramuka
  7. 2007 Jukran Kebijakan Manajamen Resiko Dalam Gerakan Pramuka
  8. 2007 Jukran Majelis Pembimbing Gerakan Pramuka
  9. 2007 Jukran Organisasi dan Tata Kerja Kwartir Ranting Gerakan Pramuka
  10. 2007 Jukran Organisasi dan Tata Kerja Kwartir Cabang Gerakan Pramuka
  11. 2007 Jukran Organisasi dan Tata Kerja Kwartir Daerah Gerakan Pramuka
  12. 2007 Jukran Pokok-Pokok Organisasi Gerakan Pramuka
  13. 2007 Jukran Pramuka Peduli
  14. 2010 Jukran Pusdiklatcab
  15. 2010 Jukran Pusdiklatda
  16. 2011 Jukran Saka Bakti Husada
  17. 2011 Jukran Sismintir No 162.A Tahun 2011
  18. 2012 Jukran Gugus Darma Pramuka
  19. 2012 Jukran Satuan Komunitas Pramuka
  20. 2012 Jukran Tanda Penghargaan

Jika tautan di atas bermasalah, dapat diunduh melalui tautan berikut: SK Kwarnas ttg Kumpulan Petunjuk Penyelenggaraan

 

%d blogger menyukai ini: