Kamus Hak Cipta


Istilah dan pengertian pada tulisan ini adalah berdasarkan peraturan atau UU 28 Tahun 2014 tentang Hak Cipta sehingga makna yang ada dapat menjadi referensi atau rujukan secara hukum atau ilmiah.

Istilah bidang hak cipta antara lain hak cipta, pencipta, ciptaan, lisensi, royalti, penggandaan, potret, program komputer, fiksasi , fonogram, penyiaran, dan pembajakan.

 

  1. Hak Cipta  adalah  hak eksklusif  pencipta  yang  timbul secara  otomatis  berdasarkan  prinsip  deklaratif  setelah suatu  ciptaan  diwujudkan  dalam  bentuk  nyata tanpa mengurangi  pembatasan  sesuai  dengan  ketentuan peraturan  perundang-undangan.
  1. Pencipta adalah seorang  atau  beberapa  orang  yang secara  sendiri-sendiri  atau  bersama-sama  menghasilkan suatu  ciptaan  yang  bersifat  khas  dan  pribadi.
  1. Ciptaan adalah  setiap  hasil  karya cipta  di bidang  ilmu pengetahuan,  seni, dan sastra  yang  dihasilkan  atas inspirasi,  kemampuan,  pikiran,  imajinasi,  kecekatan, keterampilan,  alau  keahlian  yang diekspresikan  dalam bentuk  nyata.
  1. Pemegang Hak  Cipta adalah  Pencipta sebagai  pemilik Hak  Cipta,  pihak  yang  menerima  hak tersebut  secara  sah dari Pencipta,  atau pihak  lain  yang  menerima  lebih  lanjut hak dari  pihak  yang  menerima  hak  tersebut  secara  sah.
  1. Hak Terkait adalah  hak  yang  berkaitan  dengan Hak  Cipta yang merupakan  hak eksklusif  bagi  pelaku  pertunjukan,  produser  fonogram,  atau lembaga  Penyiaran.
  1. Pelaku Pertunjukan  adalah  seorang  atau beberapa orang yang  secara  sendiri-sendiri  atau  bersama-sama menampilkan  dan memprrrtunjukkan  suatu  Ciptaan1.  Hak  Cipta  adalah  hak eksklusif  pencipta  yang timbul secara  otomatis  berdasarkan  prinsip  deklaratif  setelah suatu  ciptaan  diwujudkan  dalam  bentuk  nyata tanpa mengurangi  pembatasan  sesuai  dengan  ketentuan peraturan  perundang-undan  gan.
  1. Produser Fonogram adalah orang  atau  badan  hukum yang  pertama  kali  merekam  dan memiliki tanggung jawab  untuk  melaksanakan  perekaman  suara atau perekaman  bunyi,  baik  perekaman  pertunjukan  maupun perekaman  suara  atau bunyi  lain.
  1. Lembaga Penyiaran adalah  penyelenggara  Penyiaran, baik  lembaga  Penyiaran  publik,  lembaga  Penyiaran  swasta,  lembaga  Penyiaran  komunitas  maupun  lembaga Penyiaran berlangganan  yang dalam melaksanakan tugas,  fungsi,  dan tanggung jawabnya  sesuai  dengan ketentuan  peraturan  perundang-undangan.
  1. Program Komputer adalah seperangkat  instruksi  yang diekspresikan  dalam  bentuk  bahasa,  kode,  skema,  atau dalam  bentuk  apapun  yang  ditujukan agarkomputer  bekerja  melakukan  fungsi  tertentu  atau untuk  mencapai hasil  tertentu.
  1. Potret adalah karya fotografi  dengan  objek  manusia.
  1. Pengumuman adalah pembacaan,  penyiaran,  pameran, suatu  ciptaan  dengan  menggunakan  alat apapun baik elektronik  atau  non elektronik  atau  melakukan  dengan cara  apapun  sehingga  suatu ciptaan  dapat  dibaca, didengar,  atau dilihat orang  lain.
  1. Penggandaan adalah proses,  perbuatan,  atau cara menggandakan  satu  salinan  Ciptaan  dan/atau  fonogram  atau  lebih  dengan  cara  dan  dalam  bentuk  apapun,  secara permanen  atau  sementara.
  1. Fiksasi adalah perekaman  suara  yang  dapat  didengar, perekaman  gambar  atau keduanya,  yang dapat  dilihat, didengar,  digandakan,  atau dikomunikasikan  melalui  perangkat  apapun.
  1. Fonogram adalah Fiksasi  suara  pertunjukan  atau  suara lainnya,  atau  representasi  suara,  yang  tidak  termasuk  bentuk  Fiksasi  yang  tergabung  dalam  sinematografi  atau Ciptaan  audiovisual  lainnya.
  1. Penyiaran adalah pentransmisian suatu  Ciptaan  atau  produk Hak  Terkait  tanpa  kabel  sehingga  dapat  diterima oleh semua  orang di  lokasi  yang  jauh  dari  tempat transmisi  berasal.
  1. Komunikasi kepada  pubiik  yang  selanjutnya  disebut  Komunikasi  adalah  pentransmisian  suatu  Ciptaan, pertunjukan,  atau  Fonogram melalui kabel  atau media Iainnya  selain  Penyiaran  sehingga  dapat  diterima  oleh publik,  termasuk  penyediaan suatu  Ciptaan,  pertunjukan,  atau  Fonogram  agar dapat  diakses  publik dari  tempat  dan waktu  yang  dipilihnya.
  1. Pendistribusian adalah penjualan,  pengedaran,  dan/atau penyebaran  Ciptaan  dan/atau  produk  Hak Terkait.
  1. Kuasa adalah konsultan  kekayaan  intelektual,  atau orang  yang mendapat  kuasa  dari Pencipta,  Pemegang  Hak Cipta,  atau pemilik  Hak  Terkait,
  1. Permohonan adaiah permohonan pencatatan  Ciptaan oleh  pemohon kepada  Menteri.
  1. Lisensi adalah izin  tertulis  yang  diberikan oleh  Pemegang Hak Cipta atau Pemilik  Hak  Terkait  kepada  pihak  lain  untuk melaksanakan  hak  ekonomi  atas Ciptaannya atau produk  Hak  Terkait  dengan  syarat  tertentu.
  1. Royalti adalah imbalan  atas  pemanfaatan  Hak  Ekonomi suatu Ciptaan  atau Produk  Hak Terkait  yang  diterima oleh pencipta  atau  pemilik  hak  terkait.
  1. Lembaga Manajemen Kolektif  adalah  institusi  yang  berbentuk badan hukum  nirlaba  yang  diberi  kuasa  oleh  Pencipta,  Pemegang  Hak Cipta,  dan/atau  pemilik  Hak Terkait  guna  mengelola  hak  ekonominya  dalam  bentuk menghimpun  dan  mendistribusikan  royalti.
  1. Pembajakan adalah Penggandaan  Ciptaan  dan/atau  produk Hak  Terkait  secara  tidak  sah  dan  pendistribusian  barang  hasil  penggandaan  dimaksud  secara  luas  untuk  memperoleh keuntungan  ekonomi.
  1. Penggunaan Secara Komersial adalah  pemanfaatan Ciptaan dan/atau  produk  Hak Terkait  dengan  tujuan untuk memperoleh  keuntungan  ekonomi  dari  berbagai sumber  atau  berbayar.
  1. Ganti rugi adalah pembayaran  sejumlah  uang  yang  dibebankan  kepada  pelaku  pelanggaran  hak  ekonomi  Pencipta,  Pemegang  Hak Cipta  dan/atau  pemilik  Hak Terkait  berdasarkan  putusan  pengadilan  perkara  perdata  atau pidana  yang  berkekuatan  hukum  tetap  atas kerugian  yang  diderita  Pencipta, Pemegang  Hak  Cipta dan/atau  pemilik  Hak  Terkait.

Dokumen untuk diunduh

UU Nomor 28 Tahun 2014 tentang Hak Cipta

Visi Misi Kemdikbud 2019


Visi, Misi, dan Tujuan Strategis Kemdikbud 2014-2019 dibawah kepemimpinan Mendikbud Anies Baswedan pada masa pemerintahan Presiden Joko Widodo dan Wapres Jusuf Kalla adalah sebagai berikut.

Visi

“Terbentuknya Insan serta Ekosistem Pendidikan dan Kebudayaan yang Berkarakter dengan Berlandaskan Gotong Royong”

Misi

  1. Mewujudkan Pelaku Pendidikan dan Kebudayaan yang Kuat
  2. Mewujudkan Akses yang Meluas, Merata, dan Berkeadilan
  3. Mewujudkan Pembelajaran yang Bermutu
  4. Mewujudkan Pelestarian Kebudayaan dan Pengembangan Bahasa
  5. Mewujudkan Penguatan Tata Kelola serta Peningkatan Efektivitas
  6. Birokrasi dan Pelibatan Publik
Tujuan Strategis
  1. Penguatan Peran Siswa, Guru, Tenaga Kependidikan, Orang tua, dan Aparatur Institusi Pendidikan dalam Ekosistem Pendidikan
  2. Pemberdayaan Pelaku Budaya dalam Melestarikan Kebudayaan
  3. Peningkatan Akses PAUD, Dikdas, Dikmen, Dikmas, dan Pendidikan Anak Berkebutuhan Khusus
  4. Peningkatan Mutu dan Relevansi Pembelajaran yang Berorientasi pada Pembentukan Karakter
  5. Peningkatan Jati Diri Bangsa melalui Pelestarian dan Diplomasi Kebudayaan serta Pemakaian Bahasa sebagai Pengantar Pendidikan
  6. Peningkatan Sistem Tata Kelola yang Transparan dan Akuntabel dengan Melibatkan Publik

Sumber: http://www.kemdikbud.go.id/kemdikbud/node/4774

Ketentuan Model Seragam Pramuka untuk Upacara


Ketentuan seragam Pramuka untuk upacara diatur dalam SK Kwarnas Nomor 174 Tahun 2012 tentang Petunjuk Penyelenggaraan Pakaian Seragam Anggota Gerakan Pramuka . Perbedaan mendasar seragam untuk upacara dengan seragam harian adalah pada modelnya yakni untuk seragam upacara dipakai di luar celana.

Sasaran

Pakaian  Seragam  Upacara  merupakan  salah  satu  jenis  pakaian seragam pramuka untuk anggota dewasa Gerakan Pramuka khusus bagi para andalan dan anggota mabi pada tingkat Kwartir Nasional, kwartir daerah, dan kwartir cabang Gerakan Pramuka.

Penggunaan

  • Upacara peringatan hari besar Nasional,
  • Hari Pramuka,
  • pelantikan  pengurus  kwartir/mabi,
  • menghadiri  upacara dimana  TNI  menggunakan  seragam  PDU  4,  dan
  • acara  resmi kepramukaan di luar negeri, serta
  • kegiatan-kegiatan tertentu yang ditetapkan oleh Kwarnas Gerakan Pramuka.

 

Ketentuan Pakaian Seragam Upacara untuk anggota dewasa putra

Tutup Kepala: dibuat dari bahan warna hitam polos, berbentuk peci nasional.

Baju: 1)  dibuat dari bahan warna coklat muda. 2)  lengan pendek. 3)  model safari. 4)  memakai lidah bahu selebar 3 cm. 5)  kerah model kerah dasi. 6)  dua saku tempel di dada kanan dan kiri dengan lipatan luar selebar 2 cm di tengah saku dan diberi tutup bergelombang, serta saku dalam pada bagian muka bawah kanan dan kiri dengan tutup saku lurus. 7)  pada  baju,  lidah  bahu,  dan  tutup  saku  diberi  kancing logam warna kuning emas berlogo tunas kelapa. 8)  belakang baju diberi satu belahan pada bagian tengah di bawah ban pinggang. 9)  panjang sampai garis pinggul, dikenakan di luar celana. 10)  memakai tanda pengenal Gerakan Pramuka sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Celana: 1)  dibuat dari bahan warna coklat tua. 2)  berbentuk celana panjang. 3)  memakai ban pinggang dan tempat ikat pinggang (brattle) selebar 1 cm. 4)  memakai saku dalam di samping kanan dan kiri. 5)  memakai saku dalam di bagian belakang kanan dan kiri diberi tutup. 6)  memakai ritsleting di bagian depan. 7)  memakai ikat pinggang berwarna hitam.

Ketentuan Pakaian Seragam Upacara untuk anggota dewasa putri.

Tutup Kepala: 1)  dibuat dari bahan warna coklat tua. 2)  berbentuk peci. 3)  tinggi bagian depan 7 cm, pada bagian belakang dibuat melengkung, dengan bukaan di bagian belakang selebar 8 cm (diberi elastik hitam supaya stabil). 4)  bagian samping kiri diberi lipatan lengkung untuk tempat  tanda topi, dengan panjang dasar 10 cm. 5)  panjang topi 25-27 cm (disesuaikan dengan ukuran kepala masing-masing).

Baju: 1)  dibuat dari bahan warna coklat muda. 2)  lengan panjang. 3)  model prinses di bagian depan dan belakang. 4)  memakai lidah bahu selebar 3 cm. 5)  kerah model kerah dasi. 6)  dua saku dalam di bagian depan bawah kanan dan kiri, mulai  dari  garis  potongan  prinses  ke  jahitan  samping, dengan tinggi saku 12-14 cm dan diberi tutup saku lurus. 7)  pada  baju,  lidah  bahu,  dan  tutup  saku  diberi  kancing logam warna kuning emas berlogo tunas kelapa. 8)  tanpa ban pinggang. 9)  panjang sampai garis pinggul, dikenakan di luar rok.10)  memakai tanda pengenal Gerakan Pramuka sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Rok: 1)  dibuat dari bahan warna coklat tua. 2)  bagian bawah melebar (model “A“) 3)  dengan lipatan tertutup (splitplooi) di bagian belakang. 4)  panjang rok 10 cm di bawah lutut. 5)  memakai saku dalam di samping kanan dan kiri.

Sepatu: 1)  model tertutup. 2)  warna hitam. 3)  bertumit rendah/sedang.

A13 (B9) Seragam Upacara Dewasa Putra A12 Seragam Muslim Upacara Aggt Dewasa Pi A11 Seragam Upacara Aggt Dewasa Pi

Musran dan Komposisi Pengurus Kwarran


Berikut ketentuan penyelenggaraan organisasi Kwartir Ranting Gerakan Pramuka tentang  ketentuan pokok musran, pengurus kwarran, andalan ranting, dan Badan Pemeriksa Keuangan (BPK)  berdasarkan SK Kwarnas Nomor 224 Tahun 2007 tentang Petunjuk Penyelenggaraan (PP)  Organisasi dan Tatakerja Kwartir Ranting Gerakan Pramuka. Tautan download PP Penyelenggaraan Kwarran di bagian akhir tulisan ini.

Organisasi Kwarran

  1. Kepengurusan bersifat  kolektif,  dan  terdiri  atas  para  Andalan  Ranting untuk masa bakti  3 (tiga) tahun.
  2. Kwarran terdiri  atas  anggota  dewasa  putra  dan  putri  yang  disebut  Andalan  Ranting yang disusun sebagai berikut: Seorang Ketua, Wakil Ketua, Sekretaris, Beberapa anggota.
  3. Kwarran tidak  membentuk  Bidang  sebagai  pengelompokan  fungsi  tapi  langsung dilaksanakan oleh Andalan Ranting Urusan.
  4. Badan Pemeriksa  Keuangan  Kwartir  Ranting  dibentuk  berdasarkan  keputusan Musyawarah  Ranting,  personilnya  terdiri  atas  unsur  Majelis  Pembimbing  Ranting, unsur kwartir ranting, dan unsur gugusdepan.
  5. Jika dipandang  perlu  untuk  menangani  sesuatu  hal  yang  memerlukan  keahlian khusus, Ketua Kwarran dapat mengangkat Pembantu Andalan Ranting.
  6. Dalam melaksanakan  tugas  dan  kegiatan,  pengurus  kwarran  dibantu  oleh  badan kelengkapan, yang terdiri atas (1) Dewan Kehormatan Ranting (2)  Koordinator Gugusdepan, (3)  Dewan Kerja Pramuka Penegak dan Pramuka Pandega Tingkat Ranting, (4)  Pimpinan  Satuan  Karya  Pramuka  Tingkat  Ranting  termasuk  Pamong  Satuan Karya Pramuka, (5)  Badan Usaha Kwarran, (6)  Satuan kegiatan.
  7. Dalam operasional sehari-hari, kwarran didukung oleh staf kwarran.

Musyawarah Ranting

  1. Musyawarah Ranting  (Musran)  diselenggarakan  3  (tiga)  tahun  sekali  pada  akhir masa bakti kwarran.
  2. Jika menghadapi  hal-hal  mendesak,  maka  di  antara  dua  Musran  dapat  diadakan Musran Luar Biasa.
  3. Peserta Musran adalah (1) Utusan  ranting  terdiri  atas  6  (enam)  orang  yang  diberi  kuasa  oleh  kwarran, diantaranya  adalah  Ketua  Dewan  Kerja  Ranting  dan  seorang  yang  diberi  kuasa oleh Majelis Pembimbing Ranting. (2)  Utusan gugusdepan terdiri atas 4 (empat) orang yang diberi kuasa oleh Pembina Gugusdepan, diantaranya adalah seorang Pramuka Penegak/Pramuka Pandega di gugusdepan  yang  bersangkutan  dan  seorang  yang  diberi  kuasa  oleh  Majelis Pembimbing Gugusdepan.
  4. Pimpinan Musran  adalah  suatu  presidium  yang  dipilih  diantara  peserta  Musran

Andalan Ranting Urusan

  1. Andalan Ranting  Urusan  mempunyai tugas dan tanggung  jawab  dalam  suatu urusan tertentu yang ditetapkan oleh Ketua Kwarran.
  2. Andalan Ranting Urusan mempunyai tugas dan tanggung jawab sebagai berikut (1) Merencanakan  dan  menyusun  program  kegiatan  dalam  urusannya  masingmasing, (2)  Mengawasi dan memberi bimbingan dalam pelaksanaan program kegiatan sesuai dengan urusan masing-masing, (3)  Bertanggungjawab kepada Ketua Kwarran.
  3. Kwarran membentuk Andalan Ranting Urusan (Anru), terdiri atas (1) Anru Pembinaan Siaga Putra, (2) Anru Pembinaan Siaga Putri, (3) Anru Pembinaan Penggalang Putra, (4)  Anru Pembinaan Penggalang Putri, (5)  Anru Pembinaan Penegak dan Pandega Putra (6)          Anru Pembinaan Penegak dan Pandega Putri, (7) Anru Satuan Karya Pramuka, (8)  Anru Pembinaan Anggota Dewasa Putra,  (9)  Anru Pembinaan Anggota Dewasa Putri,  (10)  Anru Pengabdian Masyarakat dan Hubungan Masyarakat, (11)  Anru Keuangan, Usaha, dan Sarana Prasarana.
  4. Penetapan Andalan Ranting Urusan disesuaikan dengan kebutuhan kwarran.

Badan Pemeriksa Keuangan

  1. Badan Pemeriksa  Keuangan  Kwartir  Ranting  (BPK  Kwarran)  dibentuk  berdasarkan keputusan Musyawarah Ranting Gerakan Pramuka.
  2. BPK Kwarran  mempunyai  tugas  memeriksa  pengelolaan  keuangan  baik  yang  dikelola langsung oleh kwarran maupun unit usaha kwarran.
  3. Kepengurusan BPK  Kwarran,  minimal  3  (tiga)  orang  terdiri  atas  unsur  Majelis Pembimbing  Ranting,  unsur  kwarran,  dan  unsur  gugusdepan,  ditambah  seorang  staf yang memiliki kompetensi dalam bidang keuangan.
  4. BPK Kwarran dapat mengangkat seorang ahli keuangan sebagai konsultan.
  5. BPK Kwarran dalam tugasnya memeriksa pengelolaan keuangan mempunyai fungsi: (a). Pemantau pengelolaan keuangan; (b).  Pemeriksa dan pengevaluasi keuangan; (c).  Pembina pengelolaan keuangan kwarran dan badan-badan usaha kwarran. (d).  BPK Kwarran dalam melaksanakan tugasnya bertanggungjawab kepada Musyawarah Ranting.

KOMPOSISI PENGURUS KWARTIR RANTING GERAKAN PRAMUKA (Berdasarkan SK Kwarnas Nomor 224 Tahun 2007)

  • KETUA
  • WAKIL KETUA I
  • WAKIL KETUA II
  • SEKRETARIS I
  • SEKRETARIS II
  • BENDAHARA I
  • BENDAHARA II

ANDALAN RANTING

  1. Andalan Ranting Urusan Pembinaan Siaga Putra.
  2. Andalan Ranting Urusan Pembinaan Siaga Putri.
  3. Andalan Ranting Urusan Pembinaan Penggalang Putra.
  4. Andalan Ranting Urusan Pembinaan Penggalang Putri.
  5. Andalan Ranting Urusan Pembinaan Penegak dan Pandega Putra.
  6. Andalan Ranting Urusan Pembinaan Penegak dan Pandega Putri.
  7. Andalan Ranting Urusan Satuan Karya Pramuka.
  8. Andalan Ranting Urusan Pembinaan Anggota Dewasa Putra.
  9. Andalan Ranting Urusan Pembinaan Anggota Dewasa Putri.
  10. Andalan Ranting Urusan Pengabdian Masyarakat dan Hubungan Masyarakat.
  11. Andalan Ranting Urusan Keuangan, Usaha, dan Sarana Prasarana.

BADAN PEMERIKSA KEUANGAN

  1. ………………………. Unsur Mabiran
  2. ………………………. Unsur Kwarran
  3. ………………………. Unsur Gudep

Ketentuan lain tentang badan kelengkapan kwartir ranting berikut tugas pokok dan fungsinya dapat dilihat pada SK Kwarnas Nomor 224 Tahun 2007.

Unduh  SK Kwarnas Nomor 224 Tahun 2007, klik di sini.

Semoga bermanfaat, Salam Pramuka!

Proyeksi Penduduk Indonesia 2010-2035


Provinsi di Indonesia dengan jumlah penduduk terbesar berdasarkan proyeksi tahun 2010-2035 adalah Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Sumatera Utara, dan Banten.  Sedangkan provinsi dengan jumlah penduduk paling sedikit berdasrkan tahun proyeksi tersebut adalah Papua Barat, Maluku Utara, Gorontalo, Sulawesi barat, dan Kepulauan Bangka Belitung.

Secara nasional, perkembangan jumlah penduduk Indonesia proyeksi 2010-2035 menurut provinsi sebagai berikut.

  • 2010 : 238.518.800
  • 2015 : 255.461.700
  • 2020 : 271.066.400
  • 2025 : 284.829.000
  • 2030 : 296.405.100
  • 2035 : 305.652.400

Berikut tabel perkembangan jumlah penduduk Indonesia menurut provinsi proyeksi tahun 2010-2035.

Unduh tabel klik di sini

provinsi dengan penduduk terbesar

penduduk indonesia 2010-2035

Tema, Motto, Logo Jamnas 2016


Kegiatan akbar Pramuka Penggalang dalam Jambore Nasional 2016 akan diselenggarakan pada 14 s.d. 21 Agustus 2016 di Buper Cibubur Jakarta. Jamnas merupakan kegiatan rekreasi edukatif di alam terbuka dalam bentuk perkemahan besar Pramuka Penggalang sebagai sarana pembinaan Pramuka Penggalang yang menitikberatkan pada kegiatan persaudaraan demi kerukunan dan perdamaian.

Tema Jamnas 2016:  “Mandiri, Berprestasi, dan berkarakter.”

Motto Jamnas 2016: “Satyaku Kudarmakan Darmaku Kubaktikan.”

Logo Jamnas 2016

tunas63_logo jamnas 2016

 

Buku Pedoman Jamnas 2016

Bila berminat memiliki buku Pedoman Pelaksanaan Jamnas 2016, yang berisi ketentuan dan peraturan, serta kegiatan dalam jamnas 2016, silakan unduh dari sini.

 

Jamnas 2016


Pengertian sederhana jambore adalah kegiatan pertemuan besar Pramuka Penggalang. Jambore Pramuka Penggalang merupakan kegiatan rekreasi edukatif di alam terbuka dalam bentuk perkemahan besar Pramuka Penggalang sebagai sarana pembinaan Pramuka Penggalang yang menitikberatkan pada kegiatan persaudaraan demi kerukunan dan perdamaian.

Jambore nasional (Jamnas) dilaksanakan setiap 5 (lima) tahun. Dan, untuk tahun 2016, jamnas akan dilaksanakan di Bumi Perkemahan (buper) Cibubur, Jakarta Timur.  Sekitar 20.000 Penggalang dari utusan Kwarcab se Indonesia dan peserta luar negeri akan berkemah selama satu minggu.

Dalam buku Pedoman Pelaksanaan Jamnas 2016, jambore tahun ini diselenggarakan untuk menumbuhkan rasa kebangsaan anak bangsa yang ber “bhinneka” sebagai manusia ber “imtaq”, ber “iptek”, dan berjiwa Pancasila.

Tujuan Jamnas 2016

Membentuk watak, meningkatkan sikap kemandirian, keterampilan, persatuan dan kesatuan Pramuka Penggalang serta komitmen terhadap penghayatan dan pengamalan Kode Kehormatan Pramuka yaitu trisatya dan Dasadarma.

Waktu dan Tempat Jamnas 2016

  • Jamnas 2016 dilaksanakan tanggal 14 s.d. 21 Agustus 2016
  • Jamnas 2016 dilaksanakan di Bumi Perkemahan Cibubur, Jakarta Timur.

Tema dan Motto Jamnas 2016

Tema Jamnas 2016 adalah “Mandiri, Berprestasi, dan berkarakter.” Sedangkan mottonya adalah “Satyaku Kudarmakan Darmaku Kubaktikan.”

Ketentuan Peserta Jamnas 2016

Peserta Jamnas adalah merupakan utusan Kwartir Cabang, tiap Kwarcab berhak mengirimkan 2 regu putra dan 2 regu putri yang setiap regu terdiri 8 penggalang. Adapun persyaratan peserta sebagai berikut.

  1. Minimal Penggalang rakit.
  2. Memiliki minimal lima TKK wajib dan lima TKK pilihan.
  3. Usia kurang dari 16 tahun.
  4. Sehat jasmani dan rohani.
  5. Syarat administrasi antara lain: membawa KTA, kartu asuransi, surat keterangan sehat, pas foto
  6. Membawa perlengkapan antara lain: berkemah, pakaian, masak, kegiatan, alat tulis, radio FM, tenda dome, sepeda kayuh, perlengkapan kesenian daerah, makanan daerah.
  7. Membayar biaya camfee untuk ID Card, kaos, topi, scraf, piagam, Tiska, pin, tas punggung, asuransi, dan wisata.

Bagi adik-adik penggalang segera mempersiapkan diri dan lapor kepada Kakak Pembina. Kemudian Kakak Pembina akan koordinasi dengan Kwarran dan Kwarcab. Karena terbatasnya peserta maka tentu aka nada proses seleksi.

Sumber: Buku Pedoman pelaksanaan Jamnas 2016. ( Unduh buku pedoman, pilih di sini atau langsung di sini)

%d blogger menyukai ini: