Kuota Haji 2010 Indonesia Bertambah 10 Ribu


Jakarta (Pinmas)–Indonesia mendapatkan tambahan kuota haji sebesar 10 ribu jamaah dari Pemerintah Arab Saudi. Semula, Indonesia hanya akan memberangkatkan 211 ribu calon jamaah haji (calhaj), dengan tambahan tersebut maka pada tahun ini sebanyak 221 ribu calhaj diberangkatkan ke Tanah Suci.

Menurut Sekretaris Ditjen Haji dan Umrah Kementerian Agama, Abdul Ghafur Djawahir, jumlah ini memang lebih rendah dibandingkan permintaan sebelumnya sebesar 235 ribu orang. “Bagaimanapun, kita bersyukur dan berterima kasih atas tambahan ini,” katanya di Jakarta, Rabu (18/8).

Selain Indonesia, Malaysia juga mendapatkan tambahan kuota. Abdul Ghafur tak tahu berapa jumlah yang diperoleh negeri jiran itu. Tambahan kuota ini akan dialokasikan ke haji reguler dan khusus. Namun, berapa besarnya pembagian belum ditetapkan. Kementerian Agama masih membicarakannya.

Abdul Ghafur mengungkapkan, kemungkinan alokasi lebih besar diberikan ke haji khusus. “Kalau untuk jamaah reguler diperkirakan hanya satu maktab, yang jumlahnya sekitar 3.000 hingga 3.500 orang. Ini memang belum pasti,” katanya. Masih perlu pembicaraan mengenai pola dan mekanisme pembagiannya.

Alokasi tambahan untuk jamaah reguler perlu mempertimbangkan secara matang beberapa hal. Terutama mengenai waktu persiapan serta fasilitas untuk calhaj tambahan itu. Perlu ada jaminan pula mereka mendapatkan fasilitas pemondokan Makkah yang dekat dengan Masjidil Haram.

Sekarang sudah Ramadhan, persiapan haji sedang dan telah berlangsung, misalnya pemberian visa untuk paspor jamaah. Jika ada tambahan calhaj, persiapan seperti paspor pun bertambah. Di sisi lain, harus ada jaminan pula pemondokan ada di ring I yang dekat dengan Masjidil Haram.

Termasuk lokasi pemondokan di Mina. “Kami sedang meminta keterangan dan jaminan dari Pemerintah Arab Saudi mengenai hal itu,” kata Abdul Ghafur. Dengan pertimbangan semacam itulah, tampaknya tambahan kuota ini akan dialokasikan lebih besar untuk haji khusus.

Mekanisme pembagian kuota ini, jelas dia, sedang dibicarakan pula. Belum ditentukan, kuota tambahan akan dibagikan ke provinsi mana saja. Hanya memang, yang menjadi patokan umum adalah wilayah yang antreannya panjang. Jika ada wilayah dengan antrean hingga 10 tahun, akan mendapatkan prioritas memperoleh tambahan.

Soal pembagian untuk jamaah haji khusus, Abdul Ghafur menyatakan Kementerian Agama akan membahasnya dengan penyelenggara ibadah haji khusus (PIHK), termasuk mekanismenya. Tambahan kuota ini kelak mengurangi jumlah antrean calhaj khusus yang lumayan banyak.

Pelunasan BPIH
Direktur Pelayanan Haji, Kementerian Agama, Zainal Abidin Supi, menyatakan surat pemberitahuan penambahan kuota diserahkan oleh duta besar Arab Saudi di Jakarta kepada Menteri Agama Suryadharma Ali pada Rabu (18/8) pukul 09.00. Saat itu, ia turut mendampingi Menag Suryadharma Ali dan Sekjen Kementerian Agama, Bahrul Hayat.

Menurut Supi, Kementerian Agama belum memutuskan bagaimana alokasi tambahan kuota tersebut. Ia menambahkan, berdasarkan surat permintaan yang masuk ke Kementerian Agama, PIHK ingin agar sebanyak 6.500 kursi dialokasikan untuk calhaj khusus.

Pada saat ini, kata dia, paling tidak ada 30 ribu calhaj khusus yang mengantre untuk pergi ke Tanah Suci. Dengan kuota semula yang jumlahnya 17 ribu, ada 13 ribu calhaj lainnya yang mengantre nomor urut. Tambahan kuota ini, jelas dia, bisa mengurangi jumlah calhaj yang harus menunggu porsi agar bisa berangkat.

Terkait pelunasan Biaya Penyelenggaraan Ibadah Haji, Supi mengungkapkan hingga 18 Agustus 2010, calhaj yang sudah melunasi BPIH-nya mencapai 190.184 orang. Dengan perincian calhaj reguler 174.487 orang sedangkan calhaj khusus jumlahnya mencapai 15.697 orang.(rep/ts)

Sumber:  http://www.kemenag.go.id/

2 Tanggapan

  1. misalkan daftar sekarang bulan oktober 2010, kapan bisa berangkat dan biaya disetor berapa?

    Kak Ichsan:
    Info teman yang daftar tahun 2009, berangkatnya 2015. Biaya awal untuk dapat “nomor porsi” 20 juta. Info lebih tepat, sebaiknya menghubungi kantor Depag atau bank penerima setoran BPIH.

    Suka

  2. saya dap jadwal berangkat sekitar th 2013, boleh apa tidak ikut sekarang pak???? Jazakumullah kk

    Kak Ichsan:
    Sebaiknya Ibu tanyakan ke Depag, semoga Ibu ada kesempatan maju berangkatnya.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: